Skip to main content

Isu Uncle Seekers : Apabila Hujan Adalah Air Mata


Saya sebenarnya malas bagi membicarakan isu cinta antara Uncle Seekers dengan Bekas Permaisuri Agong dalam blog ini. Bagi saya, cerita-cerita sebeginilah yang sebenarnya merosakkan pemikiran generasi muda. Saya secara peribadi tidak menyalahkan Uncle Seekers 100% - agak tidak adil, mana mungkin Uncle Seekers bertepuk sebelah tangan, sekiranya ia tidak disambut oleh pihak yang satu lagi. Pada hemat saya, kesalahan juga seharusnya diletakkan di bahu Cik Puan Aisyah yang sangat "bebas" bermesra dan bergambar dengan lelaki yang jelas bukan mahramnya. Ia jelas berdosa dan terkeluar daripada norma yang telah ditetapkan oleh Islam.

Inilah yang seharusnya kita ambil perhatian serius. Hubungan yang sangat intim antara Cik Puan Aisyah dengan Uncle Seekers didedahkan melalui gambar yang diambil dengan penuh rela hati dan sama sekali tidak mungkin mampu dinafikan oleh sesiapa pun. Pada saya , inilah pokok atau asas permasalahan yang sebenarnya sedang berlaku. Cik Puan Aisyah tidak mampu mengawal pergaulannya - sehingga mudah diambil kesempatan oleh lelaki yang tidak tahu erti dosa dan pahala. Lantas, keikhlasan Cik Puan Aisyah dimanipulasi demi mendapatkan publisiti dan nama. Malangnya - keikhlasan Cik Puan Aisyah dalam membuktikan cintanya terhadap Si Pencari Hantu ini telah "dijual" dengan harga yang sangat murah kepada khalayak ramai - maka bermarajalelalah fitnah dan air mata.

Kedua-dua insan tersebut tetap bersalah dan berdosa - yang satu mengambil kesempatan dan yang satu lagi pula tidak menjadikan agama sebagai panduan - maka lahirlah syaitan untuk merosakkan segala-galanya. Yang menyedihkan - isu ini menjadi tontonan remaja dan pemudi kita, ia bakal ditiru dan dijadikan asas kepada generasi muda bagaimana seorang bekas Permaisuri Agong yang dahulunya cukup dihormati kerana bertudung dan berakhlak mulia - kini sudah mula dipertikai dan tidak lagi bisa dijadikan contoh kepada anak-anak muda kita. Sesungguhnya, akhlak muda-mudi semakin hancur lantaran terlalu banyak disajikan dengan cerita-cerita sebegini. Wallahualam.

Comments

UjangRanggi said…
Jadi tauladan kepada kita supaya kelemahan wanita tidak disalahgunakan untuk tujuan yang tidak baik.
Apa untungnya publisiti murahan seperti ini didedahkan kepada umum.
Sebaiknya kita jangan 'raikan' kisah2 sebegini..tak mendatangkan kebaikan pun kepada negara dan bangsa..
hafiz said…
menceritakan sesuatu yang terlalu peribadi kepada umum boleh memalukan bukan sahaja individu itu..malah umat islam dan orang melayu jugak..
azlishukri said…
ujang - itulah sebaik2nya

hafiz - malangnya ramai yang menyalah gunakan teknologi maklumat
Anonymous said…
ini semua cerita sakit lah, kembalilah pada jalan yg benar
Putra Blog said…
Asalamualaikum saudara.

Saya tidak marah kalau saudara ingin menulis tentang perkara ini,kerana kita semua mempunyai hak untuk meluahkan pendapat,tinggalnya pendapat kita itu adalah sesuatu yang berbentuk positif atau sebaliknya.

saya juga ada menulis artikel ini.ramai sebenarnya yang masih tidak tau perkara sebenar.apa yang kita nampak [ada lahirah bukan pengukur kebenaran yang sebenarnya.

Gambar yang diambil pada waktu itu ialah dalam keadaan Permaisuri Aishah tidak sedar.sebenarnya Mantan Raja Permaisuri Agong menghadapi sejenis penyakit misteri yang mana setiap perlakuan dan tindakannya tidak sedari sama sekali.Permaisuri Aishah dalam keadaan sakitnya selalu bercakap bukan-bukan,pergi kemana sahaja ikut hatinya sehinggakan ibu pada Permaisuri Aishah sering menangis dan buntu terhadap apa yang terjadi

Sebagai seorang islam,saya harus beritahu perakara yang saya ketahui benar.terpulanglah untuk mempercayai atau tidak.saya sendiri tidak boleh bercakap lebih lanjut kerana kes ini telah pun menjadi kes mahkamah.

Apapun sebagai salah seorang yang rapat dengan Anakanda Almarhum Sultan Perak,Sultan Idris Shah yang juga adik angkat kepada Mantan Permaisuri Siti Aishah,saya boleh menulis dan memberitahu sesuatu.

Kalau ikutkan hati saya,uncle tu sebenarnya layak digelar Manusia yang tidak punya perasaan.Tapi sebagai hamba Allah,saya tidak layak menghukum.Lets God JUDGE the action that make by him..Allahuakbar..

kalau sudi emel saya ke-syukuri_fc@yahoo.com

saya akan terangkan lagi cerita sebnarnya disebalik apa yang dah tersurat ni..

Pilihan Pembaca

Wawancara Bersama Tun Daim (Siri Dua)

Wawancara Bersama Tun Daim Zainuddin di Wisma YPR pada 15/04/2008 jam 5.00 petang. Tun Daim Dakwa BN Kalah Kerana “Irrational Optimism” Apakah kelemahan utama ahli-ahli korporat Melayu kini, dulu dan mungkin masa akan datang? In my opinion, many Malay businessmen before and even now have no staying power. Their tendency is to relax so quickly or alternatively the moment they are successful in one sector, they will start to get involved in so many other sectors without realizing that one sector is different from the other. In the end, they will be overstretched (financially and management wise) with not enough attention given to any sector at all. At the end of the day, if one wants to be successful, one has to work hard, think smart and not to relax too soon. What is more important is to manage time, manpower and your finance wisely. If they are not able to manage now, I fear that they will not be able
MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 10 : Muhammad Azli Shukri Lagi! Saya agak sukar untuk menulis Monolog ke-10 saya pada kali ini. Saya merasakan inilah monolog yang sangat susah untuk saya meluahkannya. Saya tidak tahu, bagaimanakah harus saya sampaikan monolog saya pada kali ini? Apakah saya harus menulis atas prinsip saya sebagai seorang wartawan? Atau sebagai seorang ahli politik? Atau sebagai seorang penulis bebas? Atau sebagai seorang editor? Semua ini menyukarkan saya untuk menulis monolog saya yang terakhir pada bulan ini. Saya merasakan bahawa saya harus berterus terang dengan jujur dan amanah, tanpa rasa takut dan kesal, kerana kebenaran dan jihad harus ditegakkan dengan segala kekuatan yang ada. Yang pasti, kebenaran tidak boleh disembunyikan lagi. Dan Sesungguh, untuk menjadikan kejahatan bermaharajalela, cukuplah sekadar kebenaran mendiamkan diri! Saya tidak berupaya membiarkan itu semua berlaku. Dan untuk kali ini saya harus bercakap benar dengan nada yang berterus terang.
Kebenaran Tanpa Penghujung Oleh Muhammad Azli Shukri "Manusia menjadi musuh dengan apa-apa yang tidak diketahuinya." - ini adalah pepatah orang-orang Arab. Bukan hadis nabi. Namun demikian, kata-kata ini banyak kebenarannya. Saya sedikit agak kecewa, bahkan mungkin merungut sedikit. Saya memohon maaf jika tulisan saya kali ini agak pedas dan keras (syadid) sikit daripada biasa. Hal ini adalah kerana saya sememangnya tidak gemar apabila seseorang begitu mudah memberi hukum tanpa usul periksa. Isu memboikot barang-barang tertentu yang jelas bersekongkol dengan Israel, saya tegaskan bahawa saya sangat bersetuju dilaksanakan, tetapi lakukan boikot tersebut dengan bijaksana dan berhikmah. Bukan dengan membuta-tuli atau berlandaskan kejahilan serta kebodohan yang kita miliki. Umat Islam menjadi lemah adalah disebabkan sifat ingin tahu mereka terlalu rendah. Malah, untuk mencari ilmu pengetahuan pun kita begitu malas. Umat Islam, khususnya di Malaysia- lebih gemar mendeng