Skip to main content

Isu Uncle Seekers : Apabila Hujan Adalah Air Mata


Saya sebenarnya malas bagi membicarakan isu cinta antara Uncle Seekers dengan Bekas Permaisuri Agong dalam blog ini. Bagi saya, cerita-cerita sebeginilah yang sebenarnya merosakkan pemikiran generasi muda. Saya secara peribadi tidak menyalahkan Uncle Seekers 100% - agak tidak adil, mana mungkin Uncle Seekers bertepuk sebelah tangan, sekiranya ia tidak disambut oleh pihak yang satu lagi. Pada hemat saya, kesalahan juga seharusnya diletakkan di bahu Cik Puan Aisyah yang sangat "bebas" bermesra dan bergambar dengan lelaki yang jelas bukan mahramnya. Ia jelas berdosa dan terkeluar daripada norma yang telah ditetapkan oleh Islam.

Inilah yang seharusnya kita ambil perhatian serius. Hubungan yang sangat intim antara Cik Puan Aisyah dengan Uncle Seekers didedahkan melalui gambar yang diambil dengan penuh rela hati dan sama sekali tidak mungkin mampu dinafikan oleh sesiapa pun. Pada saya , inilah pokok atau asas permasalahan yang sebenarnya sedang berlaku. Cik Puan Aisyah tidak mampu mengawal pergaulannya - sehingga mudah diambil kesempatan oleh lelaki yang tidak tahu erti dosa dan pahala. Lantas, keikhlasan Cik Puan Aisyah dimanipulasi demi mendapatkan publisiti dan nama. Malangnya - keikhlasan Cik Puan Aisyah dalam membuktikan cintanya terhadap Si Pencari Hantu ini telah "dijual" dengan harga yang sangat murah kepada khalayak ramai - maka bermarajalelalah fitnah dan air mata.

Kedua-dua insan tersebut tetap bersalah dan berdosa - yang satu mengambil kesempatan dan yang satu lagi pula tidak menjadikan agama sebagai panduan - maka lahirlah syaitan untuk merosakkan segala-galanya. Yang menyedihkan - isu ini menjadi tontonan remaja dan pemudi kita, ia bakal ditiru dan dijadikan asas kepada generasi muda bagaimana seorang bekas Permaisuri Agong yang dahulunya cukup dihormati kerana bertudung dan berakhlak mulia - kini sudah mula dipertikai dan tidak lagi bisa dijadikan contoh kepada anak-anak muda kita. Sesungguhnya, akhlak muda-mudi semakin hancur lantaran terlalu banyak disajikan dengan cerita-cerita sebegini. Wallahualam.

Comments

UjangRanggi said…
Jadi tauladan kepada kita supaya kelemahan wanita tidak disalahgunakan untuk tujuan yang tidak baik.
Apa untungnya publisiti murahan seperti ini didedahkan kepada umum.
Sebaiknya kita jangan 'raikan' kisah2 sebegini..tak mendatangkan kebaikan pun kepada negara dan bangsa..
hafiz said…
menceritakan sesuatu yang terlalu peribadi kepada umum boleh memalukan bukan sahaja individu itu..malah umat islam dan orang melayu jugak..
azlishukri said…
ujang - itulah sebaik2nya

hafiz - malangnya ramai yang menyalah gunakan teknologi maklumat
Anonymous said…
ini semua cerita sakit lah, kembalilah pada jalan yg benar
Putra Blog said…
Asalamualaikum saudara.

Saya tidak marah kalau saudara ingin menulis tentang perkara ini,kerana kita semua mempunyai hak untuk meluahkan pendapat,tinggalnya pendapat kita itu adalah sesuatu yang berbentuk positif atau sebaliknya.

saya juga ada menulis artikel ini.ramai sebenarnya yang masih tidak tau perkara sebenar.apa yang kita nampak [ada lahirah bukan pengukur kebenaran yang sebenarnya.

Gambar yang diambil pada waktu itu ialah dalam keadaan Permaisuri Aishah tidak sedar.sebenarnya Mantan Raja Permaisuri Agong menghadapi sejenis penyakit misteri yang mana setiap perlakuan dan tindakannya tidak sedari sama sekali.Permaisuri Aishah dalam keadaan sakitnya selalu bercakap bukan-bukan,pergi kemana sahaja ikut hatinya sehinggakan ibu pada Permaisuri Aishah sering menangis dan buntu terhadap apa yang terjadi

Sebagai seorang islam,saya harus beritahu perakara yang saya ketahui benar.terpulanglah untuk mempercayai atau tidak.saya sendiri tidak boleh bercakap lebih lanjut kerana kes ini telah pun menjadi kes mahkamah.

Apapun sebagai salah seorang yang rapat dengan Anakanda Almarhum Sultan Perak,Sultan Idris Shah yang juga adik angkat kepada Mantan Permaisuri Siti Aishah,saya boleh menulis dan memberitahu sesuatu.

Kalau ikutkan hati saya,uncle tu sebenarnya layak digelar Manusia yang tidak punya perasaan.Tapi sebagai hamba Allah,saya tidak layak menghukum.Lets God JUDGE the action that make by him..Allahuakbar..

kalau sudi emel saya ke-syukuri_fc@yahoo.com

saya akan terangkan lagi cerita sebnarnya disebalik apa yang dah tersurat ni..

Pilihan Pembaca

MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 8 : Kenapa Bukan Khairy Memilih pemimpin bukanlah seperti memilih pakaian. Mana-mana yang kita berkenan, maka kita terus memilih dan membeli tanpa banyak berfikir. Memilih pemimpin juga bukanlah seperti memilih makanan yang mana-mana kita suka, maka kita terus makan, tanpa banyak berfikir. Tetapi, memilih pemimpin adalah umpama memilih seorang isteri atau seorang suami. Mesti kenal dan mesti pastikan bahawa calon isteri atau suami tersebut memahami diri dan mengetahui hati budi kita yang sebenar. Begitu juga dalam memilih seorang pemimpin, sebelum kita memilih seseorang pemimpin, seharusnya kita fahami terlebih dahulu siapakah pemimpin yang hendak kita pilih itu. Bukan boleh main ikut suka atau ikut hati semata-mata. Kita seharusnya melakukan analisis terlebih dahulu, layak atau tidak seseorang itu memegang sesuatu jawatan yang sedang dipertandingkan. Hal ini adalah kerana, jawatan adalah amanah dan tanggungjawab. Jika salah kita memilih, maka akan hancurlah ses
"Beli Emas Ketika Ekono mi Tidak Menentu." - Prof. Bala Shanmugam Oleh Muhammad Azli Shukri Ekonomi dunia yang semakin tertekan akibat daripada masalah kewangan yang melanda AS, diburukkan lagi dengan pengumuman ahli kongres AS yang meluluskan pakej bantuan kewangan berjumlah AS$700 bilion bagi tujuan menstabilkan pasaran kewangannya yang dikatakan semakin teruk. Pengumuman tersebut menggambarkan betapa serius masalah kewangan yang sedang melanda AS dan langkah yang sewajarnya perlu diambil. Sehubungan dengan itu, ikuti pandangan Profesor Dr. Bala Shanmugam dari Monash University Sunway dan penulis buku Subprime Mortgage Crisis : Causes, Effects and The Way Forward bagi mendapatkan pandangannya berkenaan isu tersebut. Apakah sebenarnya yang berlaku semasa krisis Subprima di Amerika Syarikat? Krisis Subprima pada asasnya berlaku disebabkan oleh dua perkara, pertama pihak bank yang memberi pinjaman telah mengehadkan kadar pinjaman kepada peminjam. Hal ini
Taasub Beragama Timbul Perpecahan Ummah Oleh Muhammad Azli Shukri (Artikel ini sudah disiarkan di dalam Utusan Malaysia, pada 09/10/2003) Kamus Al-Mujid mendefinisikan taasub sebagai berikut “Tidak menerima (menolak) realiti kebenaran, sedangkan telah jelas terbentang buktinya ; semata-mata kerana condong kepada satu-satu pihak” . Manakala di dalam Kamus Pengetahuan Islam, tulisan Datuk Dusuki Hj Ahmad pula mendefinisikan taasub sebagai berikut, “ taasub ertinya fanatik, keras kepala atau mempertahankan sesuatu sikap secara membabi buta.” Umumnya, kedua-dua kamus tersebut jelas menunjukkan persamaan makna taasub yang ditujukan kepada sikap fanatik dan tidak mempedulikan kebenaran walaupun sudah jelas buktinya. Sifat taasub cukup dicela oleh Islam, kerana ia jelas merugikan diri dan masyarakat. Orang Arab Jahiliah sangat taasub dengan tradisi mereka yang sesat, walaupun sudah nyata bahawa kedatangan agama Islam membawa cahaya kebenaran. Orang-orang Yahudi dan Nasrani juga term