Skip to main content

Bukan Bekas Raja Permaisuri Agong Sahaja Yang Kena Tipu

Saya menyokong penuh tindakan bekas Raja Permaisuri Agong, Cik Puan Siti Aisyah Abdul Rahman, menfailkan saman terhadap Uncle Seekers yang semakin melampau dan menjatuhkan aib bekas Permaisuri Agong itu (baca di sini). Saya sudah lama mengikuti kisah tersebut, tetapi tidak berminat untuk membuat apa-apa posting berkenaan dengannya, hal ini adalah disebabkan, saya sememangnya tidak berapa suka dengan anak penulis buku politik yang tidak mempunyai prinsip perjuangan itu. Pada hujung tahun 2007, saya bersama dengan rakan baik saya saudara Anuar Manshor (bekas editor Dewan Kosmik) pernah bertemu dengan Uncle Seekers bagi tujuan memperoleh info berkenaan dunia paranomal yang menjadi minat dan penyelidikannya.

Dalam pertemuan yang sangat lama, saya secara tidak langsung dapat menghidu sikap dan kehidupan Uncle Seekers "yang tidak seberapa nak kena" itu dengan pantas dan kemas. Kritikan pedasnya terhadap pengamal perubatan tradisional dan pengamal perubatan Islam seperti Dr Harun Din dan Ustaz Ismail Kamus - membuatkan hati saya bertambah tawar dan kurang yakin dengan pengkajiannya. Hal ini bertambah parah, tatkala "janji" yang sepatutnya ditunaikan oleh Uncle Seekers terhadap rakan baik saya itu tidak mampu dikotakan mengikut jangka masa yang ditetapkan - maka hati saya terus hilang hormat terhadapnya.

Sepanjang pertemuan kami dengan Uncle Seekers di kediaman ayahnya Pak Habib , di Janda Baik, banyak yang saya pelajari - akan tetapi lebih banyak yang saya ragui! Antaranya adalah kisah "duit menjadi gandaan di dalam bilik" dan "beberapa petunjukkan penipuan yang sering dilakukan oleh pawang dan bomoh".

Beberapa pendedahan berkenaan diri Uncle Seekers boleh di baca di blog ini (baca di sini). Walau apapun alasannya, penderitaan yang sedang dialami oleh Cik Puan Aisyah bukanlah alasan yang kukuh untuk Uncle Seekers mendedahkannya dikhalayak ramai. Sama-sama kita berdoa agar Cik Puan Aisyah kembali tenang, sesungguhnya diri beliau sedang diaibkan oleh manusia yang tidak bertanggungjawab - demi mengejar glamour dan sedikit wang ringgit.

Soalan saya mudah - bagaimana Cik Puan Aisyah begitu cepat mempercayai Uncle Seekers, tanpa terlebih dahulu diteliti rekod dan sejarah kehidupan pengkaji paranormal yang penuh dengan masalah itu? Siapa yang memperkenalkannya? Jika Cik Puan Aisyah mempunyai masalah emosi atau psikologi, Uncle Seekers bukan orang yang layak untuk dijumpai - ramai lagi ustaz, ulama dan pakar psikologi di negara ini yang bertauliah dan boleh dipercayai.

Saya sebenarnya kesian dengan apa-apa yang dialami oleh bekas Raja Permaisuri Agong itu - sudahlah kehidupan sehariannya terbatas dan kesunyian, kini masalah hidupnya pula dibuka dan diaibkan oleh Uncle Seekers sebegitu rupa. Pada hemat saya Cik Puan Aisyah sudah dizalimi dengan dahsyat, elok beliau berdoa dengan segera, kerana doanya pada waktu ini, InsyaAllah pasti dimakbulkan oleh Allah. Wallahualam.

Comments

C L J said…
Pak Habib juga patut memberi nasihat kepada anaknya itu. Mohon.
azlishukri said…
CLJ - memang itu yang sebaik2nya
melayurayadaily said…
Orang seperti uncle seekers bersifat nihilism - tidak dapat membeza antara baik dengan buruk. antara bermoral tidak bermoral.
Manusia biasa yang terlalu taksub mengkaji paranormal akhirnya hilang normality diri sendiri dan meroyan.
-krisjawa lok3- said…
Ilmu yang Allah berikan kepada hamba2Nya bukan digunakan untuk mengambil kesempatan kepada hamba2Nya yang lain..Ia harus digunakan untuk membantu mana-mana manusia yang memerlukan dengan niat yang ikhlas dan jujur.Bukan untuk memeras,menzalimi,mengaibkan atau menyakiti jiwa dan raga sesama hamba Allah dimuka bumi ini...

Ketahuilah, atas langit masih ada langit yang lebih tinggi dan yang paling tinggi ialah kekuasaan Allah Azzawajalla.

Janganlah nanti kelebihan yang Allah anugerahkan itu memakan diri sendiri atas kezaliman yang dilakukan sesama manusia...
Mordecai Kucai said…
Sebagai pengamal perubatan amanah adalah satu perkataan yang sangat penting.

Semasa melakukan perubatan itu akan di ketahui aib pesakit pesakit. Ini tidak dapat di elakkan.

Apa yang di ketahui di gunakan semata mata untuk tujuan perubatan. Adalah di percayai sekiranya kita pecah amanah ilmu itu akan hilang perlahan lahan kerana kita orang yang tidak layak.

Percaya lah tiada apa kebaikan pada diri Uncle seekers itu sekiranya beliau melakukan demikian atas apa alasan sekalipun.

Kemaafan itu sepatutnya lebih dari yang lain lain. Walau apa pun alasannya.
Pak Tua Jaga said…
Saya sangat meminati Pak Habib dari segi kupasan ilmunya tapi pelik kenapa anak dia uncle seekers ni terlalu berbeza, sy tgk cerita paranormal dia dan anggap ianya biasa saja, tapi bila dia bersikap kurang ajar dengan Dato' Fadzilah kamsah saya anggap dia bukan orang yang boleh diikuti dan terus xpeduli pasal dia, dan dengan apa jadi hari ini mengesahkan apa yg saya rasa tentang dia adalah benar. dia patut mendapat pengajaran!
alehkayong™ said…
inilah tipu daya syaitan ketika kita menuntut ilmu..sebab tu ada tertibnya ketika menuntut ilmu.sama sama kita berdoa.
azlishukri said…
terima kasih komen tuan2
Cute Oven said…
pembongkaran yang baik...teruskan
dulu saya cukup suka baca buku2 ayah dia...Pak Habib, tak pernah tak beli...tapi bila dia sekejap sokong sana sekejap sokong sini terus saya tak beli lagi...
shamshul anuar said…
Saudara azli,

Rancangan "seekers" iaitu membuang masa cari hantu adalah satu rancangan yang tidak berfaedah.

Hantu, jin memang ujud. Mereka berada dalam dunia mereka, berbeza dengan manusa dialam nyata. Bukan menidakkan keujudan mereka. Namun tak perlu kita buang masa duduk seorang diri dalam rumah terbiar dimalam gelap hanya untuk cari hantu.

Apa faedah yang kita dapat? Ianya hanya melahirkan insan penakut.

Kenapa Kementerian Penerangan biarkan rancangan bukan bukan disiarkan.

Dan pada Cik Puan aishah, takperlulah jumpa orang seperti Umncle seekers ini. Tak bawa sebarang manfaat.
Anonymous said…
aku rasa malaun yg dipanggil uncle seeker tu seorg yg sesat...tgk muka dah tau mcm muka pecah rumah....mesti memiliki ilmu songsang..geli aku nak tgk muke dia..islam ke uncleseekers tu? bapakdia tu pon org islam ke?bukan uncle seekers tp uncle suckers yg lebih sesuai...

TG JOHARI
Wake UP! said…
Daripada buang masa cari hantu, baik baca buku.

Live in a zoo Namewee.

Pilihan Pembaca

Kebenaran Tanpa Penghujung Oleh Muhammad Azli Shukri "Manusia menjadi musuh dengan apa-apa yang tidak diketahuinya." - ini adalah pepatah orang-orang Arab. Bukan hadis nabi. Namun demikian, kata-kata ini banyak kebenarannya. Saya sedikit agak kecewa, bahkan mungkin merungut sedikit. Saya memohon maaf jika tulisan saya kali ini agak pedas dan keras (syadid) sikit daripada biasa. Hal ini adalah kerana saya sememangnya tidak gemar apabila seseorang begitu mudah memberi hukum tanpa usul periksa. Isu memboikot barang-barang tertentu yang jelas bersekongkol dengan Israel, saya tegaskan bahawa saya sangat bersetuju dilaksanakan, tetapi lakukan boikot tersebut dengan bijaksana dan berhikmah. Bukan dengan membuta-tuli atau berlandaskan kejahilan serta kebodohan yang kita miliki. Umat Islam menjadi lemah adalah disebabkan sifat ingin tahu mereka terlalu rendah. Malah, untuk mencari ilmu pengetahuan pun kita begitu malas. Umat Islam, khususnya di Malaysia- lebih gemar mendeng
Neurosis Pekerjaan Oleh Muhammad Azli Shukri (Artikel ini sudah tersiar di dalam Majalah dewan Ekonomi, Mei 2008) Buku The 8th Habit : From Effectiveness to Greatness tulisan Stephen R. Covey dihasilkan dua puluh tahun sesudah buku paling terkenal beliau The Seven Habits of Highly Effective People dihasilkan. Buku tersebut dilihat oleh kebanyakan ahli pengurusan dan kepimpinan sebagai sebuah buku yang ditulis dengan “hati dan bukan tangan”, ekoran ideanya yang mengagumkan. Kemunculan buku tersebut mengundang kefahaman yang amat mencabar tentang konflik dunia pengurusan yang semakin rapuh, ketika memasuki gerbang ekonomi dunia berasaskan pengetahuan pada lewat 90-an. Para pekerja hari ini khususnya generasi muda tidak boleh lagi diikat dengan kata-kata “Aku ketua, kamu ikut sahaja” sebaliknya, “Aku ketua, dan kamu akan dipimpin”. Dunia semakin sempit untuk diurus seperti mana ketika kebangkitan Revolusi Industri yang mementingkan siapa ketua dan siapa pengikut. Dalam hal in

Banyak Membaca Buku Cara Terbaik Bayar Yuran Kemalasan

MENURUT ABANGNYA, ELON MUSK DIBESARKAN DENGAN CARA MEMBACA DUA BUAH BUKU SEHARI. Manakala Mark Zuckerberg membaca sekurang-kurangnya sebuah buku setiap dua minggu. Bill Gates pula membaca 50 buah buku setahun. Dan Warren Buffet menganggarkan 80 peratus daripada waktu bekerjanya digunakan untuk membaca. Dia percaya kepintarannya adalah hasil daripada tabiat membaca. Apabila selesai menyertai apa sahaja kursus perniagaan, selalu kita dengar rungutan seumpama ini, "Kalau inilah modul dan ilmunya, aku pun tahu. Tak berbaloi rasanya bayar ribu-ribu hanya untuk belajar ilmu yang boleh dapat percuma di internet." Saya tidak salahkan sangat penganjur program. Saya salahkan diri sendiri. Kita sebenarnya tidak membayar yuran "kebodohan", kita membayar yuran "kemalasan". Kita malas membaca dan malas mencari maklumat dan ilmu, akhirnya kita mudah ditipu melalui kursus yang ilmunya boleh diperoleh dengan mudah di alam maya.   Bagi golongan usahawan yang suka membaca