Skip to main content

Analisis Terkini : Pakatan Rakyat Mungkin Tumbang Dalam PRU Ke-13

PKR dan Barisan Nasional telah mengadakan kongres/konvensyen-nya baru-baru ini. Tidak kurang juga peristiwa yang menimpa PKR kebelakangan ini. Sesungguhnya PKR boleh mempersalahkan media arus perdana kerana memperbesarkan "kekecohan" yang berlaku dalam partinya, namun pada hakikatnya, kemegahan dan semangat PKR telah luntur berbanding dua tahun yang lalu. Secara perbandingannya, semangat BN pula dipacu dengan kemenangan dua PRK yang terdekat. Malah, BN yang kini semakin stabil dari pimpinan atasannya, sering menyindir PR dengan nada yang sinis. Seandainya PRU diadakan sekarang juga, PR tidak semestinya mengulangi kegemilangan yang dicapainya pada tahun 2008.

Mengapa kekuatan PR, terutamanya PKR luntur dalam tempoh dua tahun? Meskipun tidaklah sampai tahap meranap, namun seandainya tidak bermuhasabah, ia bakal menyusut. Situasi sedemikian sememangnya menjejaskan sistem dua parti yang baru muncul pada tahun 2008. PKR wajar mengkaji kelemahannya dari segi kualiti anggota, struktur organisasi, pimpinan, strategi dan sebagainya.

Memperbaiki kualiti anggota PKR

Bukan sesuatu yang baru bahawa anggota PKR berasal dari latar belakang yang berbeza, malah memperlihatkan kualiti yang jauh berbeza. Masalah ini juga dihadapi parti lain, tetapi nampaknya lebih ketara dalam PKR. Punca masalahnya adalah penerimaan keanggotaan secara sewenang-wenangnya. Ini kerana mobilisasi diperlukan semasa berkempen, maka parti politik di Malaysia perlu menarik sebanyak anggota yang mungkin untuk memperkasa organisasi dalam parti dan mengerah sokongan.

Namun, seandainya sebilangan besar anggota parti itu sekadar "gerombolan", maka ia akan membebankan parti. "Pendidikan politik" perlu dimantapkan agar anggotanya dipandu ideologi, lantas partinya berideologi. Namun, inilah yang paling kekurangan dalam aktiviti parti setakat ini.

Organisasi tidak cerminkan keperluan

PKR meniru struktur organisasi parti lain dalam negara, terutamanya musuh politiknya UMNO. Kritikan ini pernah dibangkitkan sebelum ini. Cuma, pernahkan PKR memikirkan, apakah kekurangannya yang sebenar? Apa yang paling diperlukannya? Dan apakah struktur organisasi yang mampu mencerminkan keperluan ini?

Saya yang bukan anggota parti memang tidak tahu jawapannya. Tetapi adalah kurang bijak untuk PKR jika sekadar meniru struktur organisasi musuh politiknya tanpa mempertimbangkan keperluan diri yang sebenarnya. Misalnya, pengkhususan peranan dalam struktur pimpinan tertinggi PKR agak mudah, hanya diwujudkan beberapa jawatan seperti Ketua Penerangan, Pengarah Strategi dan sebagainya. Apakah ia mencerminkan keperluan dalam parti? Apakah masih ada peranan yang perlu dikhususkan kepada pemimpin tertentu untuk menjalankan fungsinya?

Pada masa yang sama, terdapat institusi yang pada hakikatnya tidak diperlukan, tetapi diwujudkan untuk memenuhi ego sesetengah orang. Tetapi kewujudan institusi ini hanya membazir sumber dan menambah perselisihan dalaman. Apakah benar perlunya sayap Angkatan Muda Keadilan dan Wanita? Atau ia diwujudkan kerana ia wujud dalam organisasi dalam negara? Sambung bacaan anda di sini...

Comments

jiwakita said…
salam....

kemenangan tanpa dijangka,kepimpinan
yg tempang, kelemahan mentadbir dan keserahkan terhadap harta rampasan..
menjerumus kepada kebinasaan yg berpanjangan....
Anonymous said…
bukan mungkin lagi..kira dah kompom..contohnya dulu undi PKR tapi sekarang..minta maap ke,nak aku ludah je muka si B.A.B.I tu..

dasar juak-juak penggadai maruah dan agama.
red said…
Jangan terlalu over konfiden... Tapi kalau PR tumbang, aku pon suke... hehehe
Anonymous said…
sama sama kita tgk , jgn terkejut beruk sudahlah hahahah
datoadil said…
Masih ada blogger Bodoh.

Selepas sekian lama, rupanya masih ada manusia bertaraf haiwan iaitu Anonymous.

Kenapa tudu dan panggil orang BABI dengan berselindung di sebalik Tanpa Nama. Kalau berani gunakanlah identiti.

BABI ini ialah haiwan. Parti Pembangkang itu manusia. Manusia sejahil manapun kita kena didik dan panggil dengan bersopan. Kenapa nak panggil Babi.

Mungkin si Anonymous ni suka makan babi maka dia suka gelarkan orang lain sebagai Babi. Orang seperti ini kalau dipanggil Babi pun mungkin dia gembira kerana dalam mindanya bergelumang dengan KEBABIANNYA.

Tuntasnya, kalau inilah bahasa dan cara untuk melawan pembangkang, maka orang seperti anonymous inilah yang akan menjahanamkan parti.

Wassalam.
azlishukri said…
terima kasih komen tuan2
azlishukri said…
semoga BN menang kembali
Anonymous said…
ko kn bayar ngan org2 bn ker?heee...semua parti sm....politikus drama sialan!!!agenda masing2..krn wang,pangkat,kepentingan..bknla tidak bersyukur!tp krn itulah umat islam itu berpecah!!!agenda siapa?matanglah dlm berfikir....
Anonymous said…
kemenangan pr baru bn nak mula kerja.biar pr beri tentangan hebat yang akhirnya rakyat mendapat manfaatnya

Pilihan Pembaca

Apabila Hishamuddin Rais Pun Tidak Yakin Dengan PAS

Hishamuddin Rais Tidak Yakin dengan PAS " Kita harus sedar walau pun Pas mengakui parti Islam – ia tidak memiliki apa-apa makna hakiki dalam politik. Kita semua boleh mengaku bermacam macam. Dalam politik yang di rebutkan bukan Allah, Yahwe atau Siddarttha. Politik ialah perjuangan untuk merebut kuasa. Kuasa diperlukan untuk memastikan lubuk kekayaan dimiliki. Apabila lubuk kekayaan dimiliki maka disinilah akan diuji sama ada parti itu bermazhab Sosialis atau Kapitalis. Dalam dunia hanya ada dua sistem ekonomi – kapitalis atau sosialis. Dua sistem ini adalah sistem induk. Selainnya – yang mengakui sistem ini dan sistem itu - hanya pecah-pecahan dari dua sistem ekonomi ini. Seperti kuih bahulu – asasnya adalah tepung, gula dan telor. Warna, corak, reka bentuk hanya tokok tambah untuk mengolah keinginan orang ramai. Dalam sistem ekonomi kapitalis ini ada pemimpin Pas "yang akan", "yang telah" dan "yang sedang tewas" dengan kuasa dan harta kekayaan. Con

Isu Tan Sri Ali Hashim : Di Sini Putih Bukanlah Warna

1. Saya mengenali bekas Pengerusi dan CEO Johor Corporation, Tan Sri Ali Hashim hampir dua tahun. Selalu berurusan dengan para pegawai kanannya dan sering pula menulis tentang perkembangan anak-anak syarikat JCorp. Sepanjang saya menjadi wartawan, saya sangat selesa bekerjasama dan begitu mudah mendapatkan pandangan dan idea daripada Tan Sri Ali Hashim. Secara jujur saya katakan, beliau merupakan salah seorang CEO yang sangat saya kagumi dan hormati. Cara dan strategi Tan Sri Ali Hashim mengIslamisasikan organisasi di bawah pentadbirannya, patut dipuji dan diberi penghargaan. 2. Walaupun apa pun yang dikatakan oleh musuh-musuhnya - ia masih belum mampu menafikan segala kebaikan dan jasa beliau dalam membina dan membangunkan JCorp, sehingga dihormati dan dikagumi oleh banyak pihak. Saya tidak tahu apakah sebenarnya yang telah berlaku dalam pentadbiran JCorp sejak akhir-akhir ini. Namun demikian, saya yakin ada sesuatu yang tidak kena, sehingga Tan Sri ali Hashim bertindak meletakkan jaw

Perniagaan Para Sahabat Nabi Teladan Sepanjang Zaman

BELIAU SEORANG SAHABAT NABI YANG BIJAK. Tergolong dalam kalangan pengumpul al-Quran. Banyak meriwayatkan hadis nabi. Peniaga yang sangat berjaya di Madinah. Keuntungan perniagaannya sehari pernah mencecah 300 dinar (anggaran bersamaan RM360,000). Abu Darda’, sahabat nabi yang hebat berniaga ini berkata, “Yang paling membuatku gembira ialah ketika berdiri di ambang pintu masjid. Setelah itu aku berniaga, sehingga dalam sehari aku mendapat untung 300 dinar, sementara aku tetap mendirikan semua solat di masjid.” Perniagaan adalah tentang kepercayaan dan keyakinan terhadap Tuhan Yang Maha Memberi Rezeki. Mereka yang berjaya menguruskan masanya bersama Tuhan. Konsisten dan berdisplin bersama Allah setiap hari, pasti masanya akan dipenuhi dengan keberkatan dan aktiviti perniagaan yang produktif. Bercita-cita menjadi kaya bukanlah kesalahan di sisi Islam. Yang salah apabila lalai dengan kekayaan. Enggan berzakat dan bersedekah. Kekayaan ‘Abdurrahman ibn ‘Awf dianggarkan mencecah RM 2 bil