Tetamu Kehormat...

September 24, 2010

Apa Pandangan Tuan-Tuan Tentang Hal Ini?



Agak-agak boleh tak kita terima pemikiran seperti ini? Apa pandangan tuan2? Klik pada gambar untuk paparan yang lebih besar.

11 comments:

Anonymous said...

Ostad mana tu?

mm..syurga dan neraka tu milikNya, manusia dan segala2nya adalah milikNya..dan berkuasa penuh keatas milik2Nya.

semayang dan perintah2 Allah swt yg diperintahkan adalah utk kebaikan manusia dunia dan akhirat..didalamnya ada janji2Nya.

Dan Allah swt kaborkan juga..ngan mentaatiNya, mudah2an dapat kejayaan..

Janji2Nya utk amalan2 yg leh menyebabkan masuk kedalam syurgaNya ada syarat2 kesempurnaan amalan2 tersebut. Kekurangan dalam syarat2 dalam pengamalan pun leh dihukum diakhirat kelak, yg mana amalan2 yg tidak menepati syarat2Nya ianya akan ditolak.

Amalan2 juga diguna utk timbangtara menebus akan kesalahan2 kita terhadap diri sendiri juga pada hamba2Nya yg lain.

Dan penerimaan amalan2 ni juga adalah salah satu rahsia Allah swt..para ambiya' dan para sahabat serta para auliya' sentiasa berdoa dan brharap Allah swt ngan ihsanNya menerima dan sempurnakan amalan2 mereka!! Ganjaran dan janji2Nya hanya pada amalan yg sempurna..yg tiada kecacatan.

Akhirnya, masuk ke syurga atau ke neraka..adalah hak mutlak Allah swt. Terima atau menolak amalan kita juga adalah hak mutlak Allah swt.

Semayang tu adalah perintah2Nya..hamba kena taat!! Lakukan amalan adalah tanda2 sebagai hamba! enggan lakukan amalan tu tanda hamba2 yg engkar!!

Mereka yg soleh pun risau amalan diterima atau tidak.

Anonymous said...

PAS = parti ajaran sesat....

Bijen M. said...

Kita masuk syurga dengan rahmat Allah SWT.
Kalau nak dikira amalan, memang tak layak.
Semua kita mengharapkan syafaat.

Kita masuk syurga atau neraka juga Allah SWT yang tentukan.
Even seorang abid yang beribadat sepanjang hayatnya, jika Allah SWT kata dia mati dalam kufur, neraka tempatnya.
Dan seorang pelaku maksiat sepanjang hidupnya, jika Allah SWT kata matinya beriman, syurgalah untuknya.
Sebab itu lepas solat kita berdoa semoga mati dalam husnul khotimah.
Perkara ini disebut dalam hadith.

WA.

Anonymous said...

pas itu parti celaru

Anonymous said...

Betullah pendapat saudara Hiezan Al Kadahi tu...aku setuju cuma mungkin ayatnya tak berapa lengkap...mungkin boleh diterjemahkan begini:

1. "Allah hanya akan menetapkan seseorang umatnya samada menuju ke syurga ataupun neraka setelah dipertimbangkan amalannya, jika baik amalannya maka kesyurgalah ia begitu juga sebaliknya."

2. "Allah tidak akan menetapkan A pergi keneraka sebelum dipertimbangkan amalannya kerana jika allah telah menetapkan dari azali A keneraka tetapi A adalah seorang yang alim dan warak, maka sudah tentulah ianya tidak adil dan zalim sedangkan Allah bukan begitu sifatnya"

Saudara kita jangan ikut parti cap bulan cuba memutar-belitkan kata-kata dan fakta hanya untuk menang, kerana jika begitu kita pun sama keliru dengan mereka.

Seelok-elonya jadilah DACING yang adil timbang-taranya dan tepat faktanya.

Maaf dari saya.

udanggalah said...

Kalau gitu sebaliknya tak payah kita sembahyang kalau dah tetap jadi ahli syurga..!

Anonymous said...

udang galah mmg mcm jahil jerr...udang galah tu islam ke?...kalau kita jahat mmg kita akan masuk neraka kalo tak taubat..kalau kita baik insyaAllah akan masuk syurga..amalan kita yg akan tentukan masuk syurga atau neraka selepas pengadilanAllah....Allah Maha Adil..

takyah nakbalas la statement ana ni...sendiri mau fikir...dan jgn bcakap kalau jahil...

Pok Li said...

Kalau syurga dan neraka bukan ditetapkan oleh Allah, siapa pula nak menetapkannya. Manusia hanya mengerjakan perintah Allah, keputusannya syurga atau neraka adalah datang dari rahmatNya.

Muhammad Azli Shukri said...

terima kasih pandangan tuan2 semua

melayularut said...

PAS mempersendakan Islam. Seolah-olah kaabah itu berhala.....

Saje_Menyinggah said...

jangan salah tafsir ape yang korang bace sepintas lalu je.. kite ade akal yang membezakan manusia dengan haiwan.. kalau kita berfikir macam haiwan, itulah diri kita sebenarnya..