Skip to main content

Kata Kunci Najib

Kata Kunci Najib

Saya sangat bersetuju dengan saranan Presiden UMNO, Datuk Seri Najib Tun Razak (baca di sini) yang mahu setiap daripada ahli UMNO untuk bersatu-padu mempertahankan Putrajaya. Saya fikir, ini adalah mesej paling penting yang menandakan pilihan raya umum yang ke-13 semakin hampir. Ramalan para pemerhati politik mendakwa - selewat-lewat pilihan raya umum ke-13 adalah penghujung April 2011 - sekiranya ini benar, kerja kita sebagai ahli UMNO perlu digandakan.

Tiada jalan pintas untuk menang dan tiada jalan mudah untuk berjaya. UMNO perlu mengembalikan semangatnya yang telah hilang dalam PRU-Ke 12 yang lalu. Namun demikian, sejak akhir-akhir ini, kekuatan UMNO semakin pulih dan luka yang dialaminya pun semakin sembuh. Tanda-tanda UMNO mampu bangkit di DUN Galas semakin jelas - sekiranya DUN Galas kembali ke pangkuan UMNO, maka tidak mustahil PRU-Ke 13 bakal menyaksikan UMNO kembali kukuh dan kuat. Untuk mengambalikan kekuatan UMNO terdapat lima jalan yang jelas, iaitu :

1. Tiada tempat dan kedudukan untuk para perasuah di dalam UMNO

2. Mana-mana Ketua Bahagian UMNO yang sudah terlalu lama menjadi wakil rakyat, eloklah rasanya mengundur diri daripada menjadi calon dalam pilihan raya yang akan datang, berundur secara terhormat demi kebaikan parti dan umat.

3. UMNO perlu menekankan soal agama. Kuatkan penghayatan agama dalam kalangan ahli UMNO, InsyaAllah, Allah akan bersama kita semua.

4. Kerajaan perlu bertindak tegas terhadap mana-mana pihak yang mempertikaikan Hak Istimewa Orang Melayu dan Perlembagaan Negara - tiada kompromi dalam hal tersebut.

5. Pemimpin-pemimpin UMNO mesti berhati-hati dalam apa-apa juga tindakan mereka, tersilap langkah, ia bisa sahaja menjadi modal politik pembangkang untuk "menghentam kerajaan"

Comments

Anonymous said…
Mendengar ucapan Dato Najib pagi tadi. Aku rasa UMNO semakin dekat dihati. Sebelum ini, aku cukup marah dengan UMNO, seolah-olah tiada parti yang memperjuangkan UMAT MELAYU dan UMAT ISLAM.

Syukur kepada Allah, semoga negara ini kekal aman, maju dan dihormati dimata dunia.

katakan "SAYANG UMNO"
shamshul anuar said…
Saudara azli,

Ramai Melayu terlupa yang UMNO adalah satu satunya parti politik Melayu yang berkuasa di peringkat pesekutuan.

Tiada parti lain yang mempunyai kedudukan seperti UMNO. Orang melayu lupa yang tumbangnya UMNO akan membawa mereka berdepan dengan satu parti perkauman yang amat teruk iaitu DAP.

Saya harap nasib Melayu tidak akan jadi seperti arab bila tumbangnya Empayar osman. Jika dulu dibawah pemerintahan Kerajaan Osman, nasib arab dilindungi, kini Arab( ketika itu) berdepan dengan Yahudi yang disokong Barat.

NAMUN ada beberapa perkara yang buat orang sakit hati dengan UMNo
1) Sikap pemimpin UMNO kini yang begitu beri muka pada pelampau Cina seperti NamaWee. Orang Melayu tertanya tanya kenapa Hishamudin enggn laksanakan tanggungjawab mempertahankan ugama Islam dfan Melayu.

Tiada siapa hormat pada orang yang tak tegas.

2) Gagasan 1Malaysia hendaklah jangan menyebabkan AKHIRNYA HANYA MELAYU BERALAH.

Contohnya: Mesti tegas beritahu yang 80% kakitangan awam adalah Melayu sesuai dengan termasktub dalam Perlembagaann.

Budaya meletakkan kebolehan bercakap Mandarin dalam iklan Jabatan Imgresen satu ketika dulu amat bertentangan dengan semangat Perlembagaan.

Ramai terperanjat bila saya beritahu peratusan kakitangan Melayu adalah 80%.

3) UMNO mesti henti budaya "spoon feed" MCA dan MIC. UMNO bertanding dikawasan Melayu manakala MCA bertanding dikawasan Cina. Dengan itu MCA terpaksa berdepan DAP dan berdebat dengan DAP.

MCA mesti tegas beritahu masayarakat Cina yang cara DAP ( meritokrasi terpilih) hanya menguntungkan masyarakat Cina.

Selama ini MCA berdiam bila UMNO difitnah kerana ia masih menang dikawasan Melayu. Orang Melayu tidak benci UMNO tetapi kini mereka mahu Islam wakili mereka dikawasan majoriti Melayu.

4) hentikan budaya lantik orang yang kalah ilihanraya sebagai Senator. Ahli politik mesti mennang untuk jadi Ahli Parlimen.

Orang Cina akan sedar mereka yang rugi jika mengamalkan budaya "mempertikaikan hak Melayu".

Jika MCA kalah pilihanraya, kurangkan kouta mereka daLam kabinet. Tempat mereka boleh diambil alih oleh UMNO.

5) Jangan berperang dengan PERKASA. Tidak apa jika tidak setuju dengan PERKASA. Tetapi jangan amalkan budaya tidak mahu "engage" dengan PERKASA. PERKASA terlalu berpengaruh untuk diabaikan.

Pilihan Pembaca

MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 10 : Muhammad Azli Shukri Lagi! Saya agak sukar untuk menulis Monolog ke-10 saya pada kali ini. Saya merasakan inilah monolog yang sangat susah untuk saya meluahkannya. Saya tidak tahu, bagaimanakah harus saya sampaikan monolog saya pada kali ini? Apakah saya harus menulis atas prinsip saya sebagai seorang wartawan? Atau sebagai seorang ahli politik? Atau sebagai seorang penulis bebas? Atau sebagai seorang editor? Semua ini menyukarkan saya untuk menulis monolog saya yang terakhir pada bulan ini. Saya merasakan bahawa saya harus berterus terang dengan jujur dan amanah, tanpa rasa takut dan kesal, kerana kebenaran dan jihad harus ditegakkan dengan segala kekuatan yang ada. Yang pasti, kebenaran tidak boleh disembunyikan lagi. Dan Sesungguh, untuk menjadikan kejahatan bermaharajalela, cukuplah sekadar kebenaran mendiamkan diri! Saya tidak berupaya membiarkan itu semua berlaku. Dan untuk kali ini saya harus bercakap benar dengan nada yang berterus terang.

UMNO 2009 : Tolong Jangan Baca Entri Ini, Nanti Kena ISA?

FROM NEW HOPE TO ONE HOPE Oleh Muhammad Azli Shukri Pagi ini Tun Mahathir telah menemui Perdana Menteri Malaysia yang baru iaitu Datuk Seri Mohd Najib Tun Razak bagi menyampaikan borang kemasukan semula sebagai ahli UMNO di Putrajaya. Serentak dengan itu, anak beliau Datuk Mokhzani Mahathir juga akan bertindak sama kembali kepada UMNO. Dan pada Isnin ini, Tun Mahathir dijangka turun berkempen di Dataran PPP, Batu 2 1/2 Simpang, Taiping untuk calon BN bagi kawasan Bukit Gantang. Semalam, sewaktu menyampaikan ucapan penghargaan kerana dilantik sebagai Perdana Menteri Malaysia ke-6 di kaca television, Datuk Seri Najib mengumumkan pembebasan seramai 13 orang tahanan ISA dan pada masa yang sama menarik semula sekatan penerbitan terhadap akhbar Harakah dan Suara Keadilan yang digantung permit penerbitannya selama tiga bulan berkuatkuasa serta merta. Malah, Datuk Seri Najib juga berjanji akan mengkaji semula akta ISA yang digunapakai selama ini. Saya secara peribadi melihat Datu
MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 8 : Kenapa Bukan Khairy Memilih pemimpin bukanlah seperti memilih pakaian. Mana-mana yang kita berkenan, maka kita terus memilih dan membeli tanpa banyak berfikir. Memilih pemimpin juga bukanlah seperti memilih makanan yang mana-mana kita suka, maka kita terus makan, tanpa banyak berfikir. Tetapi, memilih pemimpin adalah umpama memilih seorang isteri atau seorang suami. Mesti kenal dan mesti pastikan bahawa calon isteri atau suami tersebut memahami diri dan mengetahui hati budi kita yang sebenar. Begitu juga dalam memilih seorang pemimpin, sebelum kita memilih seseorang pemimpin, seharusnya kita fahami terlebih dahulu siapakah pemimpin yang hendak kita pilih itu. Bukan boleh main ikut suka atau ikut hati semata-mata. Kita seharusnya melakukan analisis terlebih dahulu, layak atau tidak seseorang itu memegang sesuatu jawatan yang sedang dipertandingkan. Hal ini adalah kerana, jawatan adalah amanah dan tanggungjawab. Jika salah kita memilih, maka akan hancurla