Skip to main content

Zaid Ibrahim Memilih Mimpi : Harapan Yang Kecundang

Zaid Ibrahim Memilih Mimpi
Berakhirnya Senjata Ampuh
Menghancurkan Anwar

Saya mungkin antara orang yang paling kecewa apabila mengetahui Zaid Ibrahim sudah pun membuat keputusan untuk keluar dari Parti Keadilan semalam (baca di sini). Saya kecewa bukan kerana saya terlalu menyokong beliau, tetapi saya kecewa kerana beliau merupakan senjata paling ampuh untuk menghancurkan Anwar Ibrahim dan rakan-rakannya dari dalam. Apabila Zaid keluar dari PKR - beliau sudah tidak mempunyai apa-apa nilai di luar sana.

Sekarang, Zaid Ibrahim sama sahaja dengan pemimpin-pemimpin PKR yang telah keluar dari parti tersebut dan memekik dari luar, kononnya untuk menyedarkan rakyat bertapa jahatnya Anwar Ibrahim dan Azmin Ali. Ini semua tidak ada maknanya lagi. Untuk mengubah sesuatu, ia mesti bermula dari dalam dan bukan dari luar. Ia seperti diri kita sendiri, untuk mengubah diri kita menjadi baik, ia perlu bermula dari dalam, yakni hati dan fikiran - ditanamkan dengan keimanan dan ilmu, barulah kita boleh berubah menjadi baik dan mengubah orang lain menjadi baik.

Realiti ini tidak difahami oleh Zaid. PKR tidak akan dapat diubah dengan sistem dan peraturan, ia hanya dapat diubah melalui hati dan gerakan idealisme. Sayang, Zaid mempunyai kekuatan dari aspek idealisme dan rasionalisme, tetapi mudah kecewa dan putus asa. Rupa-rupanya Zaid Ibrahim nampak hebat dari segi luaran, tetapi lemah tenaga dalamnya. Saya terkejut, beliau mudah tersinggung dengan hentaman dan serangan peribadi yang dilancarkan oleh Anwar serta kuncu-kuncunya - Zaid Ibrahim tewas di tengah jalan, walaupun beliau mempunyai senjata yang mampu menumpaskan Anwar Ibrahim dan Azmin Ali dalam masa yang sangat singkat.

Zaid memilih untuk berundur dan membina kekuatan baru di luar PKR - pada saya ia hanyalah kerja bodoh dan sia-sia, bahkan apa-apa yang diharap dan diidamkan oleh Zaid di luar sana, hanyalah mimpi - beliau tidak mempunyai kekuatan untuk membina reputasi dan parti baru, beliau bukan Anwar Ibrahim mahu pun Tengku Razaliegh, beliau hanyalah bekas ahli UMNO dan PKR. Namun demikian, jika mimpi ini yang beliau pilih, itu adalah haknya, sama ada gagal atau berjaya, beliau tidak akan peduli semua itu.

Dan sesungguhnya, pada hari ini, kita kehilangan seorang perjuang yang mampu menghancurkan barisan pertahanan Anwar Ibrahim - tetapi malang, pejuang ini meninggalkan medan peperangan lebih awal, kerana mungkin takut dilukai. Tanggungjawab kita semakin rumit, mencari seorang lagi pejuang berani mati bagi menghancurkan Anwar Ibrahim dan pahlawan-pahlawannya dari dalam sehingga habis. Kepada Allah jua kita berdoa. Amin.

Comments

azlishukri said…
Zaid tak keluar parti - pembetulan
azlishukri said…
malaysia kini sudah membetulkan kenyataan berhubung Zaid dikatakan telah keluar parti..harap maklum

Pilihan Pembaca

MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 8 : Kenapa Bukan Khairy Memilih pemimpin bukanlah seperti memilih pakaian. Mana-mana yang kita berkenan, maka kita terus memilih dan membeli tanpa banyak berfikir. Memilih pemimpin juga bukanlah seperti memilih makanan yang mana-mana kita suka, maka kita terus makan, tanpa banyak berfikir. Tetapi, memilih pemimpin adalah umpama memilih seorang isteri atau seorang suami. Mesti kenal dan mesti pastikan bahawa calon isteri atau suami tersebut memahami diri dan mengetahui hati budi kita yang sebenar. Begitu juga dalam memilih seorang pemimpin, sebelum kita memilih seseorang pemimpin, seharusnya kita fahami terlebih dahulu siapakah pemimpin yang hendak kita pilih itu. Bukan boleh main ikut suka atau ikut hati semata-mata. Kita seharusnya melakukan analisis terlebih dahulu, layak atau tidak seseorang itu memegang sesuatu jawatan yang sedang dipertandingkan. Hal ini adalah kerana, jawatan adalah amanah dan tanggungjawab. Jika salah kita memilih, maka akan hancurlah ses
"Beli Emas Ketika Ekono mi Tidak Menentu." - Prof. Bala Shanmugam Oleh Muhammad Azli Shukri Ekonomi dunia yang semakin tertekan akibat daripada masalah kewangan yang melanda AS, diburukkan lagi dengan pengumuman ahli kongres AS yang meluluskan pakej bantuan kewangan berjumlah AS$700 bilion bagi tujuan menstabilkan pasaran kewangannya yang dikatakan semakin teruk. Pengumuman tersebut menggambarkan betapa serius masalah kewangan yang sedang melanda AS dan langkah yang sewajarnya perlu diambil. Sehubungan dengan itu, ikuti pandangan Profesor Dr. Bala Shanmugam dari Monash University Sunway dan penulis buku Subprime Mortgage Crisis : Causes, Effects and The Way Forward bagi mendapatkan pandangannya berkenaan isu tersebut. Apakah sebenarnya yang berlaku semasa krisis Subprima di Amerika Syarikat? Krisis Subprima pada asasnya berlaku disebabkan oleh dua perkara, pertama pihak bank yang memberi pinjaman telah mengehadkan kadar pinjaman kepada peminjam. Hal ini
Taasub Beragama Timbul Perpecahan Ummah Oleh Muhammad Azli Shukri (Artikel ini sudah disiarkan di dalam Utusan Malaysia, pada 09/10/2003) Kamus Al-Mujid mendefinisikan taasub sebagai berikut “Tidak menerima (menolak) realiti kebenaran, sedangkan telah jelas terbentang buktinya ; semata-mata kerana condong kepada satu-satu pihak” . Manakala di dalam Kamus Pengetahuan Islam, tulisan Datuk Dusuki Hj Ahmad pula mendefinisikan taasub sebagai berikut, “ taasub ertinya fanatik, keras kepala atau mempertahankan sesuatu sikap secara membabi buta.” Umumnya, kedua-dua kamus tersebut jelas menunjukkan persamaan makna taasub yang ditujukan kepada sikap fanatik dan tidak mempedulikan kebenaran walaupun sudah jelas buktinya. Sifat taasub cukup dicela oleh Islam, kerana ia jelas merugikan diri dan masyarakat. Orang Arab Jahiliah sangat taasub dengan tradisi mereka yang sesat, walaupun sudah nyata bahawa kedatangan agama Islam membawa cahaya kebenaran. Orang-orang Yahudi dan Nasrani juga term