Skip to main content

Kita Jarang Bersyukur!


Kita Jarang Bersyukur!


KUALA LUMPUR 19 JULAI — Suri rumah kini berpeluang menyertai Skim Simpanan Persaraan 1Malaysia dengan menyimpan pada kadar serendah RM50 sebulan. Dilaksanakan Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) sejak Januari lepas, skim itu kini telah menarik minat 14,786 individu dengan jumlah caruman sebanyak RM13.2 juta.

Ketua Pegawai Eksekutif KWSP, Tan Sri Azlan Zainol berkata, skim yang merupakan inisiatif kerajaan itu terbuka kepada individu berumur sehingga 55 tahun bagi memberi perlindungan kewangan kepada individu yang bekerja sendiri dan tidak mempunyai pendapatan tetap bulanan.

"Skim ini semakin mendapat perhatian golongan pemandu teksi, nelayan, petani, penjaja, peniaga kecil, karyawan, golongan freelance seperti deejay dan sebagainya dan kini KWSP menyasarkan suri rumah untuk turut menyertai skim ini,” katanya dalam satu kenyataan hari ini.

Selain menerima dividen tahunan daripada KWSP, pencarum skim juga akan menikmati sumbangan tambahan sebanyak lima peratus daripada kerajaan dan tertakluk kepada jumlah maksimum sebanyak RM60 setahun untuk tempoh lima tahun bermula tahun ini hingga 2014. — Bernama


Ulasan Saya


1. Berita di atas merupakan kisah kebaikan kerajaan BN/UMNO terhadap rakyat, soalnya apakah Harakah dan para pemimpin PAS mengucapkan kesyukuran? Atau kerja PAS hanya mencari buruk kerajaan semata-mata? Mengapa sesuatu yang baik dilakukan oleh kerajaan BN/UMNO tidak diuar-uarkan oleh pembangkang, khususnya PAS? Mana perginya Mahfuz dalam hal sebegini?

2. Mengapa kita suka menyenaraikan keburukan kerajaan BN/UMNO sahaja? Mengapa tidak disenaraikan segala kebaikan kerajaan BN/UMNO terhadap kita pula?

3. Pembangkang, khususnya PAS, tidak mengajar bagaimana kita sebagai rakyat Malaysia harus bersyukur. Sebaliknya PAS dan PKR banyak mengajar bagaimana untuk kita mencaci dan menghina negara sendiri. Fikir-fikirkanlah.

Comments

tengokperati. said…
Salam .tumpang lalu. Orang yang dah buta dalam celek dan pekak dalam dengar dan bisu untuk menyatakan kebaikakn yang dilakukan olih orang lain mungkin ada sesuatu yang tak kena pada gerak hatinya dan perangai semula jadinya .
Cuba kita tanya apakah yang telah dibuat olih PAS selama Kelantan dibawah naungannya. Apakah skim untuk mennaikkan taraf hidup atau dalam bahasa mudahnya rakyat tumpang senang atas usaha kerajaan yang selama ini menjadi tunggak dan harapan rakyat Kelantan seluruhnya.Cuba cari dan sebutkan satu atau dua skim yang bolih menjadi ingatan spanjang pemerintahan slama lebih 20 tahun . KOHILAL ,Khairat kematian dan lain -lain yang bolih dipungut hasilnya setiap tahun atau bulan sebagai pelindung kemiskinan.Apa yang saya tahu setiap kali ceramah pasti ada kutipan atas nama jihad dan berbagai lagi . Itu saja yang saya tau untuk rakyat kelantan selain hasil balak yang dipupuskan .
azlishukri said…
betul sangat tu pandangan tuan..
kluangman said…
Terlalu banyak kebaikan yang telah dilakukan oleh kerajaan BN tetapi itu tidak juga bermakna terlalu sedikit kerosakkan dan keburukkan yang telah mereka lakukan.

Elok sangat kita bersyukur atas apa yang baik tetapi elok sangat kita tegah, larang dan tidak bersetuju atas apa jua kemungkaran yang telah mereka lakukan.

Pilihanraya umum adalah satu kayu pengukur yang baik yang telah digunakan oleh rakyat untuk memberi markah kepada segala usaha kerajaan. Rakyat telah bersuara dalam PRU12 yang lalu, kita kena akur apabila rakyat dengan tegas menyatakan bahawa prestasi kerajaan BN di beberapa negeri tidak baik lalu ditukarkan kepada Pakatan Pembangkang. Boleh ke kita nafikan suara majoriti rakyat itu? Apakah pilihan rakyat itu juga diketegorikan dalam 'jarang bersyukur'.

PRU13 sekali lagi akan menjadi penentu, rakyat yang tidak bersyukur? Atau kerajaan BN yang tidak bersyukur atau Pakatan Pembangkang yang tersungkur?

Pilihan Pembaca

Wawancara Bersama Tun Daim (Siri Dua)

Wawancara Bersama Tun Daim Zainuddin di Wisma YPR pada 15/04/2008 jam 5.00 petang. Tun Daim Dakwa BN Kalah Kerana “Irrational Optimism” Apakah kelemahan utama ahli-ahli korporat Melayu kini, dulu dan mungkin masa akan datang? In my opinion, many Malay businessmen before and even now have no staying power. Their tendency is to relax so quickly or alternatively the moment they are successful in one sector, they will start to get involved in so many other sectors without realizing that one sector is different from the other. In the end, they will be overstretched (financially and management wise) with not enough attention given to any sector at all. At the end of the day, if one wants to be successful, one has to work hard, think smart and not to relax too soon. What is more important is to manage time, manpower and your finance wisely. If they are not able to manage now, I fear that they will not be able
Kebenaran Tanpa Penghujung Oleh Muhammad Azli Shukri "Manusia menjadi musuh dengan apa-apa yang tidak diketahuinya." - ini adalah pepatah orang-orang Arab. Bukan hadis nabi. Namun demikian, kata-kata ini banyak kebenarannya. Saya sedikit agak kecewa, bahkan mungkin merungut sedikit. Saya memohon maaf jika tulisan saya kali ini agak pedas dan keras (syadid) sikit daripada biasa. Hal ini adalah kerana saya sememangnya tidak gemar apabila seseorang begitu mudah memberi hukum tanpa usul periksa. Isu memboikot barang-barang tertentu yang jelas bersekongkol dengan Israel, saya tegaskan bahawa saya sangat bersetuju dilaksanakan, tetapi lakukan boikot tersebut dengan bijaksana dan berhikmah. Bukan dengan membuta-tuli atau berlandaskan kejahilan serta kebodohan yang kita miliki. Umat Islam menjadi lemah adalah disebabkan sifat ingin tahu mereka terlalu rendah. Malah, untuk mencari ilmu pengetahuan pun kita begitu malas. Umat Islam, khususnya di Malaysia- lebih gemar mendeng
MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 10 : Muhammad Azli Shukri Lagi! Saya agak sukar untuk menulis Monolog ke-10 saya pada kali ini. Saya merasakan inilah monolog yang sangat susah untuk saya meluahkannya. Saya tidak tahu, bagaimanakah harus saya sampaikan monolog saya pada kali ini? Apakah saya harus menulis atas prinsip saya sebagai seorang wartawan? Atau sebagai seorang ahli politik? Atau sebagai seorang penulis bebas? Atau sebagai seorang editor? Semua ini menyukarkan saya untuk menulis monolog saya yang terakhir pada bulan ini. Saya merasakan bahawa saya harus berterus terang dengan jujur dan amanah, tanpa rasa takut dan kesal, kerana kebenaran dan jihad harus ditegakkan dengan segala kekuatan yang ada. Yang pasti, kebenaran tidak boleh disembunyikan lagi. Dan Sesungguh, untuk menjadikan kejahatan bermaharajalela, cukuplah sekadar kebenaran mendiamkan diri! Saya tidak berupaya membiarkan itu semua berlaku. Dan untuk kali ini saya harus bercakap benar dengan nada yang berterus terang.