Skip to main content

Kebebasan Yang Macam Mana Lagi Kita Inginkan?


Kebebasan Yang Macam Mana Lagi
Kita Mahu?



Saya sebenarnya bukanlah tidak menyokong cadangan Timbalan Menteri Pengajian Tinggi Datuk Saifuddin Abdullah dalam memperjuangan penglibatan mahasiswa dalam politik kepartian. Namun demikian beberapa perkara asas perlu kita perhalusi sebelum kebebasan tersebut diberikan kepada mahasiswa universiti. Antara perkara utama yang perlu dilihat ialah - berapa ramai mahasiswa Melayu yang gagal menamatkan pengajian mereka? Berapa ramai pula mahasiswa Melayu yang cemerlang dalam pelajaran berbanding dengan kaum Cina? Saya bimbang, kaum yang banyak terlibat dengan politik kelak adalah dalam kalangan mahasiswa Melayu. Kita tidak boleh alpa bahawa sememangnya wujud agenda terancang agar mahasiswa Melayu mengabaikan pelajaran dan lebih banyak berpolitik daripada menuntut ilmu.


Akhirnya yang rugi umat Islam juga. Jika mahasiswa minat dalam dunia politik, eloklah selesaikan dulu pelajaran mereka dan kemudian sertailah mana-mana parti politik yang disukai. Pada hari ini pun, siapa yang halang mahasiswa untuk berpolitik? Ramai mahasiswa yang bergerak secara senyap-senyap menyertai parti politik tertentu dan terlibat dalam menguruskan beberapa siri ceramah politik pembangkang. Kita bukan menafikan kematangan mereka. Tetapi, mereka mesti menumpukan perhatian kepada pelajaran terlebih dahulu. Mengapa tergesa-gesa untuk berpolitik? Dapatkan ijazah terlebih dahulu dan kemudian baru terjun ke dunia politik. Pada hari ini, dengan segala macam bentuk kelakuan mahasiswa melalui pelbagai masalah sosial, kegagalan dalam pelajaran dan kebebasan bersosial tanpa batasan - kita ingin tambahkan lagi kehidupan mahasiswa dengan dunia politik? Saya rasa mahasiswa kita akan jadi cacar merba. Bayangkan - waktu belajar mahasiswa kita sekarang [belajar + bercinta + bersosial + kerja part time + berpolitik] = Nak jadi apa?


Jika alasan untuk berpolitik adalah untuk mendapatkan kebebasan bersuara, maka yang perlu dituntut ialah saluran kebebasan bersuara itu dan bukan dengan menyertai politik? Apakah selama ini mulut mahasiswa terkunci dan tidak boleh berkata-kata apa sahaja yang mereka suka? Tidak cukupkah dengan segala kemajuan teknologi yang ada pada hari ini untuk mereka menyuarakan pandangan dan cacian mereka kepada kepimpinan negara? kebebasan yang macam mana lagi mahasiswa inginkan?


Hampir semua mahasiswa memiliki facebook dan blog, masih tak cukupkah itu semua untuk meluahkan perasaan dan kritikan terhadap kerajaan? Siapa kata kononnya kerana adanya AUKU, maka generasi muda sudah tidak berminat dengan politik. Kalau kenyataan ini betul takkan la berduyun-duyun mahasiswa menyertai dan menyokong parti pembangkang. Saya kira tulisan saudara Mohd Khuzairi Ismail di dalam Utusan ini patut kita renungkan...

Comments

Mak Su said…
sy rs eloklah yg mana patut didahulukan, eloklah dulukan, janganlah nanti jadi yg dikejar x dpt yg dikendong keciciran, akan ada masanya utk siswa siswi berpolitik
azlishukri said…
itulah sebaik-baiknya mak su
Anonymous said…
Betul. Budak Melayu memang suka berpolitik. Waktu saya mengajar di UPM dulu 1997-99 klas saya ada 50 ornag pelajar. Selalu ada demo dekat masjid berkenaan Anwar. 50% klas pergi demo, tinggal 50% budak perempuan dan cina. Bila test mereka yg berdemo dapat F. Semua minta upgrade. Upgrade macam mana pun tak pass juga. Sekarang KJ pulak desak. Nak jahanamkan anak2 Melayu.
C L J said…
Kadang mudah untuk bercakap mengenai kebebasan. Yang payah sikit ialah nak bercakap mengenai tanggong jawab. T/jawab dengan fakta. T/jawab dengan ilmu.

Yang lebih mudah ialah berseronok dengan keghairahan terhadap emosi.
Anonymous said…
Mamat2 yang sibuk berpolitik ni mungkin tak perasan..masa di kampus tu semua makan minum tanggung beres..ada biasiswa/FAMA/PTPTN/etc..Tapi mesti mau ingat apa nak jadi lepas habis belajar esok...
Jangan sebab dok sibuk2 politik la ni..esok2 kalu kantoi/kena buang U, balik rumah dok ngabih boreh orang tua pulok..,
Masa tu jangan nak salahkan orang lain...sendiri kena mau ingat!!!
azlishukri said…
terima kasih komen tuan2 semua
Pendekar Melayu said…
betul tu..saya sokong pendapat saudara..malah apa gunanya pelajar ni berpolitik? kalau sibuk nak berpolitik, baik berhenti belajar saja..masih ramai lagi orang yang nak belajar.
azlishukri said…
pendekar saya sependapat

Pilihan Pembaca

MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 8 : Kenapa Bukan Khairy Memilih pemimpin bukanlah seperti memilih pakaian. Mana-mana yang kita berkenan, maka kita terus memilih dan membeli tanpa banyak berfikir. Memilih pemimpin juga bukanlah seperti memilih makanan yang mana-mana kita suka, maka kita terus makan, tanpa banyak berfikir. Tetapi, memilih pemimpin adalah umpama memilih seorang isteri atau seorang suami. Mesti kenal dan mesti pastikan bahawa calon isteri atau suami tersebut memahami diri dan mengetahui hati budi kita yang sebenar. Begitu juga dalam memilih seorang pemimpin, sebelum kita memilih seseorang pemimpin, seharusnya kita fahami terlebih dahulu siapakah pemimpin yang hendak kita pilih itu. Bukan boleh main ikut suka atau ikut hati semata-mata. Kita seharusnya melakukan analisis terlebih dahulu, layak atau tidak seseorang itu memegang sesuatu jawatan yang sedang dipertandingkan. Hal ini adalah kerana, jawatan adalah amanah dan tanggungjawab. Jika salah kita memilih, maka akan hancurlah ses
"Beli Emas Ketika Ekono mi Tidak Menentu." - Prof. Bala Shanmugam Oleh Muhammad Azli Shukri Ekonomi dunia yang semakin tertekan akibat daripada masalah kewangan yang melanda AS, diburukkan lagi dengan pengumuman ahli kongres AS yang meluluskan pakej bantuan kewangan berjumlah AS$700 bilion bagi tujuan menstabilkan pasaran kewangannya yang dikatakan semakin teruk. Pengumuman tersebut menggambarkan betapa serius masalah kewangan yang sedang melanda AS dan langkah yang sewajarnya perlu diambil. Sehubungan dengan itu, ikuti pandangan Profesor Dr. Bala Shanmugam dari Monash University Sunway dan penulis buku Subprime Mortgage Crisis : Causes, Effects and The Way Forward bagi mendapatkan pandangannya berkenaan isu tersebut. Apakah sebenarnya yang berlaku semasa krisis Subprima di Amerika Syarikat? Krisis Subprima pada asasnya berlaku disebabkan oleh dua perkara, pertama pihak bank yang memberi pinjaman telah mengehadkan kadar pinjaman kepada peminjam. Hal ini
Taasub Beragama Timbul Perpecahan Ummah Oleh Muhammad Azli Shukri (Artikel ini sudah disiarkan di dalam Utusan Malaysia, pada 09/10/2003) Kamus Al-Mujid mendefinisikan taasub sebagai berikut “Tidak menerima (menolak) realiti kebenaran, sedangkan telah jelas terbentang buktinya ; semata-mata kerana condong kepada satu-satu pihak” . Manakala di dalam Kamus Pengetahuan Islam, tulisan Datuk Dusuki Hj Ahmad pula mendefinisikan taasub sebagai berikut, “ taasub ertinya fanatik, keras kepala atau mempertahankan sesuatu sikap secara membabi buta.” Umumnya, kedua-dua kamus tersebut jelas menunjukkan persamaan makna taasub yang ditujukan kepada sikap fanatik dan tidak mempedulikan kebenaran walaupun sudah jelas buktinya. Sifat taasub cukup dicela oleh Islam, kerana ia jelas merugikan diri dan masyarakat. Orang Arab Jahiliah sangat taasub dengan tradisi mereka yang sesat, walaupun sudah nyata bahawa kedatangan agama Islam membawa cahaya kebenaran. Orang-orang Yahudi dan Nasrani juga term