Skip to main content

Penulis Bersama Tan Sri Mustapha Kamal Abu Bakar

Salam
Hormat Guru!


Setahun yang lalu, saya bertemu dengan Tan Sri Mustapha Kamal Abu Bakar, CEO MK Land dan antara orang Melayu terkaya di Malaysia. Dua kali pertemuan saya dengan beliau membuatkan saya memahami bagaimanakah kita mahu berubah untuk berjaya. Pertemuan pertama saya dengan beliau adalah di Taiping Golf Resort dan yang kedua di pejabat beliau sendiri di Mutiara Damansara.


Tokoh penting dalam sektor hartanah ini benar-benar seorang yang cukup tegas dan berjiwa pendidik. Banyak pengajaran yang saya peroleh daripada beliau, antaranya yang cukup penting ialah : kita sebenarnya selalu tersilap dalam membina soalan untuk diri kita sendiri, atau dengan kata lain, kita sering bertanyakan soalan yang salah untuk diri kita. Dan apabila kita bertanyakan soalan yang salah, maka sudah pasti jawapannya juga adalah salah.


Inilah inti pati yang saya dapat dalam pertemuan saya dengan beliau. Untuk menjadi orang yang berjaya, kita harus berdialog dengan diri kita melalui soalan-soalan yang relevan dan mampu memberikan momentum untuk kita bertindak, dan bukan soalan-soalan yang menyebabkan kita lebih menjadi pasif dan negatif.


Soalan seperti apakah dengan nasib aku ini?, apalah nak jadi dengan aku ini?, apa lagi yang boleh aku buat? Dan soalan-soalan yang seangkatan dengannya merupakan soalan yang hanya mengundang sifat pasif dan lemah semangat. Untuk berjaya, kita harus membina pertanyaan-pertanyaan yang memberangsangkan diri kita untuk bertindak dan bergerak ke hadapan. Amalkan soalan-soalan yang konkrit dan objektif, agar otak dan minda kita berfungsi dengan lebih kemas dan matang.


Tanya selalu dalam diri kita, Apa lagi usaha-usaha yang boleh memajukan diri dan syarikat aku ini? Atau apakah yang hendak aku lakukan agar aku berjaya? Atau bagaimanakah aku hendak melalukannya atau mencapainya? Atau bagaimanakah cara untuk aku mencapai keinginan dan cita-cita aku ini? Banyak lagi soalan-soalan yang memberangsangkan dan mampu menggerakkan minda dan fizikal kita. Janganlah kita bertanyakan soalan-soalan yang salah kepada diri kita sendiri, kerana soalan yang salah sudah tentu mengundang jawapan yang salah juga, dan jawapan yang salah sudah tentu menyebabkan langkah kita juga akan salah. Fikir-fikirkan hal ini. Tidak mampu saya menghuraikannya terlalu panjang dalam ruang yang terhad ini.

Comments

Guru2 saudara hebat. dan saya juga berharap kehebatan mereka itu membawa roh.
azlishukri said…
rohit..i will do the same thing

daniell..belajar kepada guru yang betul..
Artozy said…
pengalaman yang kau terjemahkan ke dalam bentuk tulisan ini sangat membantu untuk orang-orang seperti aku yang kurang pengalaman bertemu orang berpengalaman untuk mencari pengalaman sendiri.

terima kasih.
azlishukri said…
terima kasih artozy..itulah harapan saya agar para sahabat saya mendapat manfaat daripada blog saya ini. wallahualam.
Unknown said…
Laaa...Ingatkan abang kau tadi. Lima bulan lagi, aku harapkan kau kuruslah ya!haha
Unknown said…
Tan Sri Mustapha Kamal orang melayu yang berjaya di bidang hartanah..

Pilihan Pembaca

Mahathir Serang Zahid?

Kementerian Pertahanan tidak habis-habis dengan masalah. Sebelum ini gempar dengan berita kehilangan enjin Jet Pejuang F-5E, kemudian timbul pula isu berhubung kenyataan Zahid Hamidi yang mendakwa kaum Cina dan India kurang semangat patrotismenya - dan yang terkini, keraguan Tun Mahathir terhadap langkah kementerian tersebut yang bersungguh-sungguh mahu menggantikan pesawat tempur MiG-29 dengan pesawat baharu. Apa sudah jadi dengan Kementerian Pertahanan ini? Baca laporan di bawah : MANTAN PERDANA MENTERI , Tun Dr Mahathir Mohammad hari ini mempertikaikan keperluan kerajaan menggantikan pesawat tempur buatan Rusia, MiG-29 dengan pesawat baru. Dalam blognya, Mahathir berkata kerajaan seharusnya mengikut jejak langkah India yang hanya menaik taraf pesawat tempurnya dan tidak berbelanja jutaaan ringgit bagi membeli pesawat baru. "Malaysia telah bekerjasama dengan India berkaitan pengubahsuaian pesawat buatan Rusia. Mungkin kita sepatutnya mengetahui apakah maksud sebenar menaiktara

Banyak Membaca Buku Cara Terbaik Bayar Yuran Kemalasan

MENURUT ABANGNYA, ELON MUSK DIBESARKAN DENGAN CARA MEMBACA DUA BUAH BUKU SEHARI. Manakala Mark Zuckerberg membaca sekurang-kurangnya sebuah buku setiap dua minggu. Bill Gates pula membaca 50 buah buku setahun. Dan Warren Buffet menganggarkan 80 peratus daripada waktu bekerjanya digunakan untuk membaca. Dia percaya kepintarannya adalah hasil daripada tabiat membaca. Apabila selesai menyertai apa sahaja kursus perniagaan, selalu kita dengar rungutan seumpama ini, "Kalau inilah modul dan ilmunya, aku pun tahu. Tak berbaloi rasanya bayar ribu-ribu hanya untuk belajar ilmu yang boleh dapat percuma di internet." Saya tidak salahkan sangat penganjur program. Saya salahkan diri sendiri. Kita sebenarnya tidak membayar yuran "kebodohan", kita membayar yuran "kemalasan". Kita malas membaca dan malas mencari maklumat dan ilmu, akhirnya kita mudah ditipu melalui kursus yang ilmunya boleh diperoleh dengan mudah di alam maya.   Bagi golongan usahawan yang suka membaca

Demi Allah! Kita Tidak Boleh Terima Semua Ini!

Demi Allah! Saya Tidak Dapat Menerima Semua Ini! Pertamanya saya mengucapkan terima kasih (semoga Allah membalas jasa baik seorang pembaca blog saya - Jibam) atas maklumat dan informasi yang saya SEMEMANG TIDAK TAHU (bukan buat-buat tidak tahu) berkenaan satu program atau majlis yang dipanggil sebagai Islamic Fashion Festival (Baca di sini) . Majlis ini melibatkan Perdana Menteri dan isterinya. Untuk seketika dengan nama Allah, saya mengurut dada dan mengucap panjang apabila saya melihat gambar di majlis tersebut - apakah yang saya lihat ini betul atau pun imaginasi semata-mata. Agak lama saya cuba "menyiasat" cerita ini - dan akhirnya iman saya mendahului segala-galanya. Kebenaran dan hak perlu ditegakkan walaupun kita mungkin dibenci oleh semua orang. Sesungguh saya bertanggungjawab -atas nama seorang muslim menegur pemimpin negara atas kesalahan yang jelas dan bertentangan dengan agama. Tiada kompromi dalam hal ini. Saya tanpa berselindung dengan tegas sesunguhnya pengajur