Skip to main content

Penulis Bersama Tan Sri Mustapha Kamal Abu Bakar

Salam
Hormat Guru!


Setahun yang lalu, saya bertemu dengan Tan Sri Mustapha Kamal Abu Bakar, CEO MK Land dan antara orang Melayu terkaya di Malaysia. Dua kali pertemuan saya dengan beliau membuatkan saya memahami bagaimanakah kita mahu berubah untuk berjaya. Pertemuan pertama saya dengan beliau adalah di Taiping Golf Resort dan yang kedua di pejabat beliau sendiri di Mutiara Damansara.


Tokoh penting dalam sektor hartanah ini benar-benar seorang yang cukup tegas dan berjiwa pendidik. Banyak pengajaran yang saya peroleh daripada beliau, antaranya yang cukup penting ialah : kita sebenarnya selalu tersilap dalam membina soalan untuk diri kita sendiri, atau dengan kata lain, kita sering bertanyakan soalan yang salah untuk diri kita. Dan apabila kita bertanyakan soalan yang salah, maka sudah pasti jawapannya juga adalah salah.


Inilah inti pati yang saya dapat dalam pertemuan saya dengan beliau. Untuk menjadi orang yang berjaya, kita harus berdialog dengan diri kita melalui soalan-soalan yang relevan dan mampu memberikan momentum untuk kita bertindak, dan bukan soalan-soalan yang menyebabkan kita lebih menjadi pasif dan negatif.


Soalan seperti apakah dengan nasib aku ini?, apalah nak jadi dengan aku ini?, apa lagi yang boleh aku buat? Dan soalan-soalan yang seangkatan dengannya merupakan soalan yang hanya mengundang sifat pasif dan lemah semangat. Untuk berjaya, kita harus membina pertanyaan-pertanyaan yang memberangsangkan diri kita untuk bertindak dan bergerak ke hadapan. Amalkan soalan-soalan yang konkrit dan objektif, agar otak dan minda kita berfungsi dengan lebih kemas dan matang.


Tanya selalu dalam diri kita, Apa lagi usaha-usaha yang boleh memajukan diri dan syarikat aku ini? Atau apakah yang hendak aku lakukan agar aku berjaya? Atau bagaimanakah aku hendak melalukannya atau mencapainya? Atau bagaimanakah cara untuk aku mencapai keinginan dan cita-cita aku ini? Banyak lagi soalan-soalan yang memberangsangkan dan mampu menggerakkan minda dan fizikal kita. Janganlah kita bertanyakan soalan-soalan yang salah kepada diri kita sendiri, kerana soalan yang salah sudah tentu mengundang jawapan yang salah juga, dan jawapan yang salah sudah tentu menyebabkan langkah kita juga akan salah. Fikir-fikirkan hal ini. Tidak mampu saya menghuraikannya terlalu panjang dalam ruang yang terhad ini.

Comments

Guru2 saudara hebat. dan saya juga berharap kehebatan mereka itu membawa roh.
azlishukri said…
rohit..i will do the same thing

daniell..belajar kepada guru yang betul..
Artozy said…
pengalaman yang kau terjemahkan ke dalam bentuk tulisan ini sangat membantu untuk orang-orang seperti aku yang kurang pengalaman bertemu orang berpengalaman untuk mencari pengalaman sendiri.

terima kasih.
azlishukri said…
terima kasih artozy..itulah harapan saya agar para sahabat saya mendapat manfaat daripada blog saya ini. wallahualam.
Unknown said…
Laaa...Ingatkan abang kau tadi. Lima bulan lagi, aku harapkan kau kuruslah ya!haha
Unknown said…
Tan Sri Mustapha Kamal orang melayu yang berjaya di bidang hartanah..

Pilihan Pembaca

Lagi Kisah Siti Nurhaliza : Mana Perginya Produk CTea?

Lagi Kisah Siti Nurhaliza Mana Perginya Produk CTea? Oleh Satu Hala (Malaysia Instinct) Inilah antara benda-benda yang buat sakit hati dengan orang kaya Melayu ni. Datuk K sanggup perabis RM66,550 untuk beli nombor plate KCT 1 untuk isteri tercinta, Datuk Siti Nurhaliza. Kononnya cintan maut habislah tu kan. Tak tahulah kot-kot Rozita Che Wan yang dulu orang kata dapat Mercedes dari Datuk K (lepas dah kahwin dengan Siti) pun akan dapat nombor plate yang sama. Gasaklah hal Rozita Che Wan tu. Yang penulis tertarik nak tulis ialah sikap orang macam Datuk K dan Siti Nurhaliza. Parasit adalah perkataan paling tepat. Tahu tak Siti Nurhaliza adalah pemohon pinjaman Tekun untuk bisnes barang solek Simply Siti. Kalau tak percaya, pergilah cek dengan Tekun. Pasti nama Siti akan terpacul. Sakit hati betul penulis dengan orang-orang macam ini. Dah tahu duit banyak, gunalah duit sendiri untuk berniaga, tak pun pinjamlah bank. Gi pinjam dengan Tekun tu buat apa? Mentanglah bayar

Perniagaan Para Sahabat Nabi Teladan Sepanjang Zaman

BELIAU SEORANG SAHABAT NABI YANG BIJAK. Tergolong dalam kalangan pengumpul al-Quran. Banyak meriwayatkan hadis nabi. Peniaga yang sangat berjaya di Madinah. Keuntungan perniagaannya sehari pernah mencecah 300 dinar (anggaran bersamaan RM360,000). Abu Darda’, sahabat nabi yang hebat berniaga ini berkata, “Yang paling membuatku gembira ialah ketika berdiri di ambang pintu masjid. Setelah itu aku berniaga, sehingga dalam sehari aku mendapat untung 300 dinar, sementara aku tetap mendirikan semua solat di masjid.” Perniagaan adalah tentang kepercayaan dan keyakinan terhadap Tuhan Yang Maha Memberi Rezeki. Mereka yang berjaya menguruskan masanya bersama Tuhan. Konsisten dan berdisplin bersama Allah setiap hari, pasti masanya akan dipenuhi dengan keberkatan dan aktiviti perniagaan yang produktif. Bercita-cita menjadi kaya bukanlah kesalahan di sisi Islam. Yang salah apabila lalai dengan kekayaan. Enggan berzakat dan bersedekah. Kekayaan ‘Abdurrahman ibn ‘Awf dianggarkan mencecah RM 2 bil

Isu PTPTN : UMNO Mungkin Kecundang PRU-13

Isu PTPTN UMNO Mungkin Kecundang PRU-13 Sekiranya UMNO/BN tidak segera menyelesaikan masalah yang sedang membelengu para peminjam PTPTN, saya fikir undi orang muda mungkin tidak mampu untuk membantu kemenangan BN/UMNO dalam PRU-13 yang akan datang. Isu pinjaman PTPTN yang membebankan pelajar, bakal dimanipulasi oleh Pakatang Pembangkang bagi memancing undi generasi muda untuk memilih Pakatan Rakyat berbanding BN/UMNO. Pada hemat saya, sudah tiba masanya kerajaan, menghapuskan terus pinjaman PTPTN dan menjadikankan sebagai biasiswa. PTPTN sememangnya membebankan - bukan semata-mata kerana "faedah" yang dikenakan, malah ia tanpa sedar telah mewujudkan generasi muda yang berhutang keliling pinggang. Baca tulisan Mohd Aizat Mohd Salleh di bawah : 1. Ketika bergelar mahasiswa dahulu, saya berkesempatan bertemu pemimpin Pakatan Rakyat dan Barisan Nasional. Antara mereka Timbalan Menteri Pengajian Tinggi, Datuk Saifuddin Abdullah, ahli parlimen Lembah Pantai, Nuru