Skip to main content

Bagaimana Sepakan Penalti Mengajar Anda tentang Pemasaran

DALAM SITUASI SEPAKAN PENALTI BOLA SEPAK, tempoh masa antara bola ditendang hingga masuk ke dalam goal ialah kurang daripada 0.3 saat. Kepantasan bola yang ditendang menyebabkan penjaga gol tidak akan sempat melihat bola yang datang ke arahnya. Oleh kerana itu dia mesti membuat keputusan segera sebelum bola disepak, sama ada mahu kekal berdiri di tengah tiang goal atau menerkam di sebelah kanan atau menerkam di sebelah kiri tiang goal. Yang penting keputusan mesti segera dibuat sebelum bola ditendang ke arahnya. 

Dalam perniagaan situasi seperti ini berlaku dalam pemasaran. Anda perlu membuat keputusan segera sebelum para pesaing menghidu langkah strategi pemasaran yang akan anda lakukan.
 
Plan pemasaran mesti disedia lebih awal. Mengenali rapat para pelanggan merupakan hal yang paling mustahak sebelum membuat keputusan untuk melancarkan apa-apa produk atau servis baharu.
 
Apabila sepakan penalti dilakukan, 1/3 kebarangkalian pemain akan menyepak bola ke arah tengah pintu gol, 1/3 ke arah kanan pintu gol dan 1/3 lagi ke arah kiri pintu gol. Penjaga gol akan cuba membaca arah tendangan yang akan dilakukan oleh pemain tersebut. Jadi kemahiran fokus, gerak hati dan ketenangan ialah kompetensi yang amat diperlukan oleh penjaga gol pada saat tendangan penalti ini berlangsung.
 
Kata Peter Drucker pemasaran bukanlah tentang sebaik mana produk yang dihasilkan tetapi sebaik mana perusahaan, syarikat atau jurujual mengenal pelanggannya. Semakin lambat anda mengenali pelanggan anda, semakin mudah pesaing anda menjaringkan gol kemenangan mereka. Jadi fokus, gunakan pengalaman dan gerak hati dalam membaca realiti kehendak pelanggan yang menjadi sasaran kita.
 
Pada hari ini pemasaran bukan lagi sebagai 'kegiatan memburu' tetapi sebagai 'kegiatan berkebun.' Pekerjaan yang harus dilakukan bukanlah memburu pelanggan untuk memperkenalkan produk anda, sebaliknya menemukan produk yang paling tepat untuk pelanggan anda.
 
Jadi dalam pemasaran, anda tidak ada banyak masa untuk cuba-cuba. Anda perlu fokus dan pantas bertindak tepat ke arah pelanggan yang benar-benar anda kenali, supaya pemasaran anda tidak tersasar dan merugikan. Situasinya adalah sama seperti seorang penjaga gol yang sedang menunggu tendangan penalti.  Dia harus benar-benar mempunyai naluri yang dapat membaca arah bola yang akan ditendang agar tindakan yang akan diambilnya tepat dan menyelamatkan gawang goal pasukannya. 
 
Hakcipta Terpelihara ©Muhammad Azli Shukri, 2020 NS 2021/6/2020 e-NS : ASRJ 06. Ikuti saya di saluran-saluran berikut :
 
Telegram   : t.me/azlishukri 
FB Profile : Azli Shukri
FB Page    : Muhammad Azli Shukri
Instagram  : azli.shukri
Twitter       : AzliShukri
LinkedIn    : Muhammad Azli Shukri
YouTube    : Azli Shukri Channel
Blogspot    : Azli Shukri Jurnal
TikTok      : Azli Shukri

Comments

Pilihan Pembaca

MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 8 : Kenapa Bukan Khairy Memilih pemimpin bukanlah seperti memilih pakaian. Mana-mana yang kita berkenan, maka kita terus memilih dan membeli tanpa banyak berfikir. Memilih pemimpin juga bukanlah seperti memilih makanan yang mana-mana kita suka, maka kita terus makan, tanpa banyak berfikir. Tetapi, memilih pemimpin adalah umpama memilih seorang isteri atau seorang suami. Mesti kenal dan mesti pastikan bahawa calon isteri atau suami tersebut memahami diri dan mengetahui hati budi kita yang sebenar. Begitu juga dalam memilih seorang pemimpin, sebelum kita memilih seseorang pemimpin, seharusnya kita fahami terlebih dahulu siapakah pemimpin yang hendak kita pilih itu. Bukan boleh main ikut suka atau ikut hati semata-mata. Kita seharusnya melakukan analisis terlebih dahulu, layak atau tidak seseorang itu memegang sesuatu jawatan yang sedang dipertandingkan. Hal ini adalah kerana, jawatan adalah amanah dan tanggungjawab. Jika salah kita memilih, maka akan hancurlah ses
"Beli Emas Ketika Ekono mi Tidak Menentu." - Prof. Bala Shanmugam Oleh Muhammad Azli Shukri Ekonomi dunia yang semakin tertekan akibat daripada masalah kewangan yang melanda AS, diburukkan lagi dengan pengumuman ahli kongres AS yang meluluskan pakej bantuan kewangan berjumlah AS$700 bilion bagi tujuan menstabilkan pasaran kewangannya yang dikatakan semakin teruk. Pengumuman tersebut menggambarkan betapa serius masalah kewangan yang sedang melanda AS dan langkah yang sewajarnya perlu diambil. Sehubungan dengan itu, ikuti pandangan Profesor Dr. Bala Shanmugam dari Monash University Sunway dan penulis buku Subprime Mortgage Crisis : Causes, Effects and The Way Forward bagi mendapatkan pandangannya berkenaan isu tersebut. Apakah sebenarnya yang berlaku semasa krisis Subprima di Amerika Syarikat? Krisis Subprima pada asasnya berlaku disebabkan oleh dua perkara, pertama pihak bank yang memberi pinjaman telah mengehadkan kadar pinjaman kepada peminjam. Hal ini
Taasub Beragama Timbul Perpecahan Ummah Oleh Muhammad Azli Shukri (Artikel ini sudah disiarkan di dalam Utusan Malaysia, pada 09/10/2003) Kamus Al-Mujid mendefinisikan taasub sebagai berikut “Tidak menerima (menolak) realiti kebenaran, sedangkan telah jelas terbentang buktinya ; semata-mata kerana condong kepada satu-satu pihak” . Manakala di dalam Kamus Pengetahuan Islam, tulisan Datuk Dusuki Hj Ahmad pula mendefinisikan taasub sebagai berikut, “ taasub ertinya fanatik, keras kepala atau mempertahankan sesuatu sikap secara membabi buta.” Umumnya, kedua-dua kamus tersebut jelas menunjukkan persamaan makna taasub yang ditujukan kepada sikap fanatik dan tidak mempedulikan kebenaran walaupun sudah jelas buktinya. Sifat taasub cukup dicela oleh Islam, kerana ia jelas merugikan diri dan masyarakat. Orang Arab Jahiliah sangat taasub dengan tradisi mereka yang sesat, walaupun sudah nyata bahawa kedatangan agama Islam membawa cahaya kebenaran. Orang-orang Yahudi dan Nasrani juga term