Skip to main content

Yang Saya Pelajari daripada Tan Sri Azman Hashim

"AZLI, APAKAH YANG YOU TAHU TENTANG AMBANK?", Tiba-tiba suara tegas Tan Sri Azman Hashim, Mantan Pengerusi Kumpulan AmBank Berhad menerjah masuk ke dalam telinga saya. Tersentak sebentar. Belum pernah mana-mana tokoh korporat yang saya interview akan bertanya soalan terlebih dahulu kepada saya. Kali ini benar-benar berbeza. Nahas ni! 
 
 
Seketika berdiam mencari idea, lantas saya jawab penuh yakin. Satu persatu saya menceritakan tentang AmBank. Dia tersenyum, kemudian membetulkan setiap butiran yang saya kemukakan tadi dengan kemas lagi tersusun. Terasa malu, seolah-olah saya tidak membuat homework yang cukup sebelum bertemu dengannya. Saya fikir, saya mengetahui banyak perkara tentang AmBank, tetapi ternyata salah!
 
Selesai mewawancara Tan Sri Azman Hashim. Saya pulang ke rumah. Termenung sebentar di hadapan cermin. mencari pengajaran di sebalik peristiwa yang terjadi. 
 
Setiap CEO, founder produk atau sesiapa sahaja yang menjadi ketua organisasi, syarat pertama untuk berada di puncak ialah anda harus tahu segala-galanya tentang syarikat dan perniagaan anda. Dari operation hinggalah level strategi anda mesti mendalami, bukan sekadar tahu! 
 
Product Knowledge bukan tentang keunggulan produk perniagaan atau harga yang ditawarkan oleh para pesaing anda semata-mata, tetapi berkenaan "rantaian pengetahuan dan kefahaman yang melahirkan sesuatu produk atau perkhidmatan." Product Knowledge tidak cukup dengan apa-apa yang anda tahu, ia adalah tentang segala yang anda fahami berkenaan "dunia" produk atau perkhidmatan yang anda ceburi. Product Knowledge adalah jantung syarikat anda. Tanpa jantung yang sihat, tubuh anda pasti lemah dan tidak bermaya.
 
Kepantasan dan kecekapan membuat pelbagai keputusan besar adalah kompetensi wajib seorang CEO. Tanpa ketajaman melihat dan bijaksana membuat pertimbangan berkualiti, jangan bermimpi company akan bergerak jauh. 
 
Sentiasa up to date pengetahuan dan trend semasa. Jangan selesa dengan ilmu yang ada. Belajar sebanyak mungkin ilmu yang berkaitan untuk tingkatkan produktiviti dan inovasi.
 
Berdiri atas kaki sendiri. Jangan banyak berharap dengan orang lain untuk mencipta kejayaan dan kecemerlangan. 
 
Tempat kerja harus menggembirakan. Bukan tempat menghimpun stress. Tan Sri Azman Hashim tidak mudah menyalahkan para pekerjanya dan sentiasa menegur mereka secara berhikmah. 
 
Bersembang dengan billionaire ini tidak sama bersembang dengan millionaire . Billionaire ini cakapnya simple, tidak ada rahsia-rahsia. Semua resepi kejayaan akan dikongsi. Tidak kedekut pengetahuan dan ilmu. Mereka jenis berterus-terang dan berani berkongsi pelbagai tip dan kaedah bagaimana mereka boleh berjaya. Mereka, kalau boleh mahu melihat lebih ramai lagi usahawan yang jadi jutawan. 
 
Hakcipta Terpelihara©Muhammad Azli Shukri, 2020. Sertai telegram saya di t.me/azlishukri untuk tip personal branding, penulisan dan keusahawanan.
 
Telegram   : t.me/azlishukri 
FB Profile : Azli Shukri
FB Page    : Muhammad Azli Shukri
Instagram  : azli.shukri
Twitter       : AzliShukri
LinkedIn    : Muhammad Azli Shukri
YouTube    : Azli Shukri Channel
Blogspot    : Azli Shukri Jurnal
TikTok      : Azli Shukri

Comments

Susan said…
List with all The Sims 4 cheats. Max out Skills, Get Promoted on your Career, Money Cheats, Death/Kill Cheats, Emotion Cheats, List with all Cheat Codes.

Pilihan Pembaca

Akhil 2009 : Hari Tanpa Esok

AKHIL 2009 Hari Tanpa Esok KUALA LUMPUR 25 Mei - ''Februari lalu, dia pernah meminta kebenaran untuk mengahwini Waheeda. Saya reda dan membenarkannya. ''Bagaimanapun, selepas dia mendiamkan diri termasuk tidak pulang ke rumah dan menjawab telefon, saya sudah hilang sabar serta nekad untuk menuntut cerai.'' Itu tegas isteri kepada penyanyi dan pendakwah Akhil Hayy, Maizawati Zainal, 33, berhubung kemelut rumah tangga mereka yang kini sedang hangat diperkatakan gara-gara Akhil didakwa mempunyai hubungan dengan penyanyi Waheeda atau Norwahidah Abdul Wahab, 31. Menurut Maizawati, selepas lama memendam perasaan, dia hilang rasa sabar dengan apa yang melanda hidupnya ekoran gosip hubungan berkenaan termasuk apa yang telah Akhil lakukan terhadap dirinya. ''Saya pernah beberapa kali menghubunginya tetapi dia tidak menjawab telefon. Alasan yang diberikan adalah sibuk dengan kerja. ''Dia juga sudah lama tidak pulang ke rumah. Ketika saya memfa
MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 11 : Bukan Salah En. Jamaluddin Saya sebenarnya malas untuk mengulas isu debat yang dilaung-laungkan oleh Khairy Jamaluddin (KJ) sejak cadangan tersebut beliau utarakan di media massa. Pada hemat saya, berdebat untuk merebut jawatan Ketua Pemuda UMNO Malaysia, seperti yang disarankan oleh beliau hanyalah sia-sia, dan sama sekali tidak akan mencapai objektif yang diharapkan. Sebelum kita pergi jauh, sebab musabab mengapa saya tidak bersetuju dengan debat ini haruslah diketahui terlebih dahulu dan kemudian kita bisa menganalisisnya secara jujur. kita harus tahu apakah matlamat utama debat yang begitu diminati oleh KJ ini? selepas mengetahui matlamatnya, barulah dibincangkan apakah debat tersebut mampu mengukuhkan UMNO dan menarik minat orang muda kembali kepada UMNO, jika tidak, lupakan sahaja. Orang luar daripada UMNO tidak tahu apakah kesan debat ini terhadap imej dan nama UMNO itu sendiri. Mereka mungkin menyokong agar debat calon-calon ketua Pemuda
MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 8 : Kenapa Bukan Khairy Memilih pemimpin bukanlah seperti memilih pakaian. Mana-mana yang kita berkenan, maka kita terus memilih dan membeli tanpa banyak berfikir. Memilih pemimpin juga bukanlah seperti memilih makanan yang mana-mana kita suka, maka kita terus makan, tanpa banyak berfikir. Tetapi, memilih pemimpin adalah umpama memilih seorang isteri atau seorang suami. Mesti kenal dan mesti pastikan bahawa calon isteri atau suami tersebut memahami diri dan mengetahui hati budi kita yang sebenar. Begitu juga dalam memilih seorang pemimpin, sebelum kita memilih seseorang pemimpin, seharusnya kita fahami terlebih dahulu siapakah pemimpin yang hendak kita pilih itu. Bukan boleh main ikut suka atau ikut hati semata-mata. Kita seharusnya melakukan analisis terlebih dahulu, layak atau tidak seseorang itu memegang sesuatu jawatan yang sedang dipertandingkan. Hal ini adalah kerana, jawatan adalah amanah dan tanggungjawab. Jika salah kita memilih, maka akan hancurla