Skip to main content

Isu PAS Kena Bantai : Wooo Pedas Berapi Siut!

1. Saya sungguh terpesona dengan hujahan daripada Ramziredang yang menulis di portal Detikdaily. Tulisannya tepat, pedas dan sangat menyedarkan kita semua. Baca artikel beliau di bawah ini : JIKA PAS BENAR-BENAR membawa perjuangan Islam yang sebenar, kenapa anak orang PAS ramai yang merempit, hisap dadah atau berbagai gejala sosial sedangkan ibu bapa mereka berjuang di dalam parti Islam? Adakah jawapan mudah, "anak nabi Nuh pun ingkar"?

2. Jika benar pemimpin PAS menghayati Islam, kenapa di dalam pejabat pemimpin besar PAS ada juga perempuan bertudung yang berbaju lengan pendek menghidangkan air kepada tetamu? Apakah perkara aurat ini terlalu remeh kerana ada 'mudharat' yang lebih besar perlu diperjuangkan?(saksikan video aziz bertemu dr azizan)

3. Muktamar PAS adalah jalan 'terbuka' untuk memilih pemimpin. PAS adalah parti Islam. Maka sudah pasti ianya perlu dijalankan secara Islam. Islam itu adil. Jadi pilihlah dengan adil. Para penganjur, pemantau dan pemimpin yang menggalaskan tanggungjawab terhadap 'adilnya' pemilihan perlulah ingat, berada di dalam parti Islam, tidak sekali kali membenarkan kamu menggunakan taktik kafir.

4. Jangan ada unsur dan taktik kafir di dalam Islam. Penipuan atau penyelewengan adalah taktik kafir atau kuffar. Janganlah beralasan berbuat 'sesuatu' tersebut atas dasar mencegah 'mudharat' yang lebih besar . Jangan kamu lupa, sama ada kamu berada di dalam parti Islam atau tidak, tiap saat perbuatan kamu tetap dihitung oleh yang Menguasai Sekalian Kerajaan Langit dan Bumi. Ada juga setengah pemimpin beralasan walaupun buruk, tetapi PAS adalah lebih baik dari UMNO yang tidak mahu kepada Islam. Bagi aku itu bukan alasan. Itu adalah penyelewengan di dalam Islam.

5. Kita tidak mahu,malah tidak memandang langsung kepada UMNO, kerana UMNO jelas menentang Allah dan Rasul. Kita berbincang pasal PAS. Kerana PAS adalah parti Islam. Maka bila disebut parti Islam, tidak semestinya kebaikan semalam membolehkan kita melakukan keburukan pada hari ini. Kita ingin cuba dan berusaha menjadikan imej Islam yang dibawa ini lebih baik dari semalam. Bila ingin menjadikannya lebih baik dari semalam, maka ianya haruslah bermula dari semua segi.

6. Lantaran itu dalam suasana menjelang muktamar, maka bersamalah bermuhasabah. Jika setengah golongan mengesyaki sesuatu, maka perjelaskanlah. Hilangkanlah segala keraguan mereka. Jangan lagi timbul tandatanya. Pepatah melayu ada berkata 'jika tiada angin masakan pohon bergoyang". Betul atau salah maka buktikanlah dengan amal. Buangkanlah unsur unsur kafir di dalam parti Islam. Kembalikanlah kepada kesucian Islam. Jika kamu ada kepentingan diri, buangkanlah kepentingan diri kamu. Jika kamu ada puak, buangkanlah rasa berpuak kamu. Jangan wujudkan assabiyah di dalam parti Islam.

7. Jika PAS ingin menuntun umat ke jalan syurga, maka tuntunlah dari segenap segi. Bukan sekadar jubah dan hujah. Jangan ada di antara kita yang saban hari berceramah tentang kelebihan menuju syurga, tetapi diri sendiri menempah jalan ke neraka. Jika jawatan pemimpin itu adalah sesuatu yang menjadi kebanggaan kamu, maka tentunya kamu sendiri lebih jelas tentang sesuatu yang bakal menimpa kamu.

Comments

Anonymous said…
Alhamdulillah... Ya Allah sekiranya komen-komen mereka itu tidak benar...agar Engkau tukarkan mulut-mulut mereka dengan mulut-mulut babi agar kami di dunia ini dapat menyaksikan kebenaranMu ya Allah. Ya Allah ampun nilah dosaku ini ya Allah.. Amin.
cheguman said…
Hujahan yg bagus. Nak salin dlm blog la.
rosmahmansor said…
kuman di seberang laut nampak, GAJAH depan mata tak nampak. umno umno.

orang luar tahu malaysia gelarkan diri sebagai negara islam,

apa kes bini perdana menteri tak amal cara islam?

haha.

lawak lah umno ni. kelakarnya.
Anonymous said…
Hujah yang amat tepat. Mudah-mudahan penyokong2 PAS akan muhasabah diri dan menjadikan iktibar kepada mereka.

Islam bukan hanya pada pakaian saja. Sedangkan ajaran2 Islam yang lebih penting ditinggalkan.

Berbaik sangka, ukhuwah, membangunkan ekonomi ummah, pendidikan, penerapan nilai-nalai Islam dan banyak lagi yang perlu didahulukan selain menjaga akhlak, dan lain-lain lagi.

Memilih pemimpin juga harus bijak. Orang yang pernah terlibat dengan peristiwa berkhalwat perlu diketepikan. Jangan tersalah pilih buruk akibatnya.

Mudah-mudahan PAS akan membuat perhitungan yang bijak di muktamar nanti.

Pemerhati
Anonymous said…
Bini Najib tak pakai tudung tu orang panggil 'berdosa'. Itu jelas. Sapa pompuan yg tak tutup aurat betul2, hukumnya berdosa kepada Allah.

Ubatnya: Kena dia bertaubat kepada Allah..., pastu perbaiki cara pemakaian dia.

Orang yang dok ngata2 kat bini Najib tu, orang panggil 'berdosa' jugak. Berdosa kepada Allah dan berdosa kat bini Najib.

Ubatnya: Kena pergi mintak maaf kat bini Najib (lebih kurang macam Nik Aziz kata kena pergi jilat kaki Anwar tuu), dan selepas dia maafkan..., kena bertaubat kepada Allah.

Sekian, terima kasih.
Anonymous said…
Anon 7.30, jawapan yg mantop. Penyamar rosmahmansor 6.42, apa tunggu lagi, gi la jilat kaki Rosmah. Dia tak pakai tudung pon tentu dapat banyak pahala sebab kena fitnah & kutok selalu. Engko yg ngaku alim dok dapat dosa selalu sebab dok fitnah Rosmah tak habes2...islamic konon..
Anonymous said…
he he he
tak pernah dengar ke Nik aziz berbicara?
Org luar pun panggil PAS parti kafir. org islam kat malaysia pun panggil PAS parti kafir.
masuk gereja. ada kilang beer. rasuah terangan. sanggup jual negara utk DAP dan tidak pernah mengaku islam agama kat malaysia.
semoga PAS dan nik aziz laknatullah masuk neraka jahanam. AMIN.
koloGnyer said…
to owner rosmahmansor May 18, 2011 6:42 PM....

"orang luar tahu malaysia gelarkan diri sebagai negara islam,"

ahax ahax statement xtahan...main serkap jarang shj...apara aku yg duk luar negara nie tidak pernah pulak dengar dia org kata Malaysia suka2 gelarkan diri sendiri sebagai negara Islam....yg aku slalu dengar bila berjumpa dan BERIKTERAKSI dgn dia rg nie slalunya dia org puji...Malaysia bagus, Malaysia is a good Islamic and Muslim country...muslimnya berdisiplin ketika menunaikan haji....
ckty said…
aku tak kisah bro parti umno ke pas, tp dah memang tanggungjawab kita sbagai khalifah...

parti tu digerakkan oleh manusia, bukan dgn sendirinya. kalau kita sape lagi? asyik tunding jari je . haha
Anonymous said…
Bro.. aku rasa artikel ko ni tak ilmiah langsung.. bodoh pun ada aku rasa.. kalo nak pertikai pasal tudung..aurat.. tak payah hurai pun orang dah tau mana lebih baik..

Pilihan Pembaca

Kebenaran Tanpa Penghujung Oleh Muhammad Azli Shukri "Manusia menjadi musuh dengan apa-apa yang tidak diketahuinya." - ini adalah pepatah orang-orang Arab. Bukan hadis nabi. Namun demikian, kata-kata ini banyak kebenarannya. Saya sedikit agak kecewa, bahkan mungkin merungut sedikit. Saya memohon maaf jika tulisan saya kali ini agak pedas dan keras (syadid) sikit daripada biasa. Hal ini adalah kerana saya sememangnya tidak gemar apabila seseorang begitu mudah memberi hukum tanpa usul periksa. Isu memboikot barang-barang tertentu yang jelas bersekongkol dengan Israel, saya tegaskan bahawa saya sangat bersetuju dilaksanakan, tetapi lakukan boikot tersebut dengan bijaksana dan berhikmah. Bukan dengan membuta-tuli atau berlandaskan kejahilan serta kebodohan yang kita miliki. Umat Islam menjadi lemah adalah disebabkan sifat ingin tahu mereka terlalu rendah. Malah, untuk mencari ilmu pengetahuan pun kita begitu malas. Umat Islam, khususnya di Malaysia- lebih gemar mendeng
Neurosis Pekerjaan Oleh Muhammad Azli Shukri (Artikel ini sudah tersiar di dalam Majalah dewan Ekonomi, Mei 2008) Buku The 8th Habit : From Effectiveness to Greatness tulisan Stephen R. Covey dihasilkan dua puluh tahun sesudah buku paling terkenal beliau The Seven Habits of Highly Effective People dihasilkan. Buku tersebut dilihat oleh kebanyakan ahli pengurusan dan kepimpinan sebagai sebuah buku yang ditulis dengan “hati dan bukan tangan”, ekoran ideanya yang mengagumkan. Kemunculan buku tersebut mengundang kefahaman yang amat mencabar tentang konflik dunia pengurusan yang semakin rapuh, ketika memasuki gerbang ekonomi dunia berasaskan pengetahuan pada lewat 90-an. Para pekerja hari ini khususnya generasi muda tidak boleh lagi diikat dengan kata-kata “Aku ketua, kamu ikut sahaja” sebaliknya, “Aku ketua, dan kamu akan dipimpin”. Dunia semakin sempit untuk diurus seperti mana ketika kebangkitan Revolusi Industri yang mementingkan siapa ketua dan siapa pengikut. Dalam hal in

Banyak Membaca Buku Cara Terbaik Bayar Yuran Kemalasan

MENURUT ABANGNYA, ELON MUSK DIBESARKAN DENGAN CARA MEMBACA DUA BUAH BUKU SEHARI. Manakala Mark Zuckerberg membaca sekurang-kurangnya sebuah buku setiap dua minggu. Bill Gates pula membaca 50 buah buku setahun. Dan Warren Buffet menganggarkan 80 peratus daripada waktu bekerjanya digunakan untuk membaca. Dia percaya kepintarannya adalah hasil daripada tabiat membaca. Apabila selesai menyertai apa sahaja kursus perniagaan, selalu kita dengar rungutan seumpama ini, "Kalau inilah modul dan ilmunya, aku pun tahu. Tak berbaloi rasanya bayar ribu-ribu hanya untuk belajar ilmu yang boleh dapat percuma di internet." Saya tidak salahkan sangat penganjur program. Saya salahkan diri sendiri. Kita sebenarnya tidak membayar yuran "kebodohan", kita membayar yuran "kemalasan". Kita malas membaca dan malas mencari maklumat dan ilmu, akhirnya kita mudah ditipu melalui kursus yang ilmunya boleh diperoleh dengan mudah di alam maya.   Bagi golongan usahawan yang suka membaca