Skip to main content

Ke Mana Raja Petra Selepas Ini?


Ke Mana Raja Petra Selepas Ini?

Oleh Farrah Deebah

Banyak yang telah diperkatakan tentang amaran RPK terhadap Anwar iaitu kononnya dia tidak akan menyokong PKR jika parti itu gagal memenuhi janjinya kepada rakyat. Ada yang berkata bahawa ini hanyalah satu lagi drama Tamil dari RPK, Anwar dan PKR. Ada yang berkata bahawa RPK mula memalingkan muka dari PKR dengan harapan dia akan dilayan dengan lebih baik dan longgar oleh pihak berkuasa dan undang-undang Malaysia bila pulang nanti.

Ada yang melihat kenyataan RPK itu sebagai usaha untuk mengalihkan perhatian ramai dari pemilihan parti PKR yang paling memalukan dalam sejarah. Ada yang berkata bahawa RPK benar-benar insaf dan serius memikirkan tentang memperbaiki hubungan dengan kerajaan Malaysia. Sebagai seorang yagn mempunyai hubungan rapat dengan ‘rangkaian’ RPK, penulis melihat kenyataan RPK sebagai pengesahan kesalahannya.

Dengan membuat kenyataan tersebut, RPK secara langsung mengakui bahawa dia adalah alat Anwar dan PKR dan juga semua musuh-musuh negara. Dia juga secara tidak langsung mengakui bahawa semua atau sebahagian dari pihak-pihak ini telah menajanya semata-mata untuk mencemarkan imej dan reputasi negara serta Perdana Menteri.

RPK sebenarnya cuba memberi gambaran yang dia sanggup berpaling tadah kepada BN bila-bila masa dengan alasan PKR telah hilang kredibiliti. Dengan itu, RPK berharap dapat menonjolkan imej yang bersih dan mulia sebagai seorang pencari kebenaran. Kerajaan tidak akan terpedaya dengan helah ini, walaupun pengikut setia RPK iaitu para Melayu liberal yang bodoh, pasti percaya kepadanya.

Setiap kali kita bercakap tentang RPK atau dengan RPK, kita jangan sekali-kali lupa yang dia bermasalah mental. Dia sentiasa ingin menjadi perhatian ramai dan bila dia berjaya, dia akan hilang dalam khayalan, tenggelam dalam imaginasi, cerita-cerita dan skrip yang ditulisnya. Dia bangga dengan segala pembohongannya dan gembira melihat kesannya terhadap hidup orang lain dan juga negara. Dia bangga kerana dapat menyusahkan hidup ramai orang di dunia ini.

Penulis tidak pasti kenapa RPK tiba-tiba ingin pulang tetapi dari apa yang penulis dengar ia adalah kerana dia ingin bertaubat. Tetapi penulis tidak melihat RPK sebagai seorang yang mampu bertaubat. Dia terlalu tidak waras untuk mampu melakukan atau merasakan sesuatu yang berperikemanusiaan. Penulis juga tidak percaya yang rayuan anaknya agar dia pulang, dapat menyentuh hatinya.

RPK adalah seorang yang ego, yang mana menjadikannya tidak begitu bijak. Seorang yang ego sentiasa membodohkan diri sendiri, itu sudah pasti. RPK bukan jenis yang meminta maaf, mengakui kesalahan dan sebagainya. Jika RPK benar-benar akan pulang dan berpaling tadah dari Anwar dan PKR, ia semestinya kerana dia mempunyai masalah dengan ‘penaja’ atau ‘ketua’nya dan tidak ada tempat untuk mengadu untuk mendapatkan wang lumayan.

Atau mungkin RPK cuba untuk menyertai UMNO dan kerajaan sebagai agen bermuka dua. Dia ingin mencuba nasib untuk menulis atau menipu bagi kedua-dua belah pihak, mendapatkan maklumat bagi kedua-dua belah pihak dan pastinya penajaan dari kedua-dua belah pihak juga.

Apa lagi yang boleh dijangka dari seorang yang tidak punya pekerjaan? Bagaimana dia boleh menyara isterinya yang hodoh dan gaya hidup mereka yang mewah jika dia berhenti menipu? Dia tidak akan berhenti menipu, itu pasti. Jadi, apapun yang dilakukannya adalah dengan niat yang jahat sekadar ingin mendapatkan wang untuk meneruskan gaya hidupnya sekarang. Jika RPK benar-benar pulang ke Malaysia, dia tidak harus diberi peluang kedua.

Dia adalah antara kes manusia yang tiada harapan, manusia yang rosak dan jiwa yang hilang. Jika dia tidak pulang dan kita tidak dapat membawanya ke mahkamah, biarkanlah saja. Biarkan dia mereput di luar negara. Siapa peduli?

Comments

Anonymous said…
Biaar dia "TERSUNGKUR" didalam keaiban.......



"blogenstarz"
Anonymous said…
Kemana?

RPK mungkin ikut jejak Salman Rushdie, bro.
azlishukri said…
terima kasih komen tuan2
Anonymous said…
lubang kubo lee...
Esperalzi said…
Alah, si RPK dah tak mampu tinggal di London, terlalu mahal. Lagi pun dia dah tension mikirkan dia dah tak dapat balik Malaysia, dia teringin sangat nak balik Malaysia. Mana seronok duduk di negeri orang, tak sama di negeri sendiri.Takkan lah sampai mati nak duduk di England..

Jadi kena lah kowtow kat kerajaan Malaysia pimpinan UMNO/BN. Tp nak kowtow saja2 tu malu pulak ekk, dah tu takut nanti kena tangkap pula dan diletak satu sel dgn AnWAR Ibrahim, maka siaplah ponggong RPK nanti dikerjakan AnWAR. Jd buat2lah konon PKR dah teruk, dah tak boleh sokong lagi. Pastu, istiar sokong BN. RPK ni dah serik sokong PKR, tak berbaloi. Dan org2 yg sponsor dia tinggal di London pun dah tak nak sponsor dia, pun tak berbaloi jugak..

Pilihan Pembaca

MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 11 : Bukan Salah En. Jamaluddin Saya sebenarnya malas untuk mengulas isu debat yang dilaung-laungkan oleh Khairy Jamaluddin (KJ) sejak cadangan tersebut beliau utarakan di media massa. Pada hemat saya, berdebat untuk merebut jawatan Ketua Pemuda UMNO Malaysia, seperti yang disarankan oleh beliau hanyalah sia-sia, dan sama sekali tidak akan mencapai objektif yang diharapkan. Sebelum kita pergi jauh, sebab musabab mengapa saya tidak bersetuju dengan debat ini haruslah diketahui terlebih dahulu dan kemudian kita bisa menganalisisnya secara jujur. kita harus tahu apakah matlamat utama debat yang begitu diminati oleh KJ ini? selepas mengetahui matlamatnya, barulah dibincangkan apakah debat tersebut mampu mengukuhkan UMNO dan menarik minat orang muda kembali kepada UMNO, jika tidak, lupakan sahaja. Orang luar daripada UMNO tidak tahu apakah kesan debat ini terhadap imej dan nama UMNO itu sendiri. Mereka mungkin menyokong agar debat calon-calon ketua Pemuda
Neurosis Pekerjaan Oleh Muhammad Azli Shukri (Artikel ini sudah tersiar di dalam Majalah dewan Ekonomi, Mei 2008) Buku The 8th Habit : From Effectiveness to Greatness tulisan Stephen R. Covey dihasilkan dua puluh tahun sesudah buku paling terkenal beliau The Seven Habits of Highly Effective People dihasilkan. Buku tersebut dilihat oleh kebanyakan ahli pengurusan dan kepimpinan sebagai sebuah buku yang ditulis dengan “hati dan bukan tangan”, ekoran ideanya yang mengagumkan. Kemunculan buku tersebut mengundang kefahaman yang amat mencabar tentang konflik dunia pengurusan yang semakin rapuh, ketika memasuki gerbang ekonomi dunia berasaskan pengetahuan pada lewat 90-an. Para pekerja hari ini khususnya generasi muda tidak boleh lagi diikat dengan kata-kata “Aku ketua, kamu ikut sahaja” sebaliknya, “Aku ketua, dan kamu akan dipimpin”. Dunia semakin sempit untuk diurus seperti mana ketika kebangkitan Revolusi Industri yang mementingkan siapa ketua dan siapa pengikut. Dalam hal in
Taasub Beragama Timbul Perpecahan Ummah Oleh Muhammad Azli Shukri (Artikel ini sudah disiarkan di dalam Utusan Malaysia, pada 09/10/2003) Kamus Al-Mujid mendefinisikan taasub sebagai berikut “Tidak menerima (menolak) realiti kebenaran, sedangkan telah jelas terbentang buktinya ; semata-mata kerana condong kepada satu-satu pihak” . Manakala di dalam Kamus Pengetahuan Islam, tulisan Datuk Dusuki Hj Ahmad pula mendefinisikan taasub sebagai berikut, “ taasub ertinya fanatik, keras kepala atau mempertahankan sesuatu sikap secara membabi buta.” Umumnya, kedua-dua kamus tersebut jelas menunjukkan persamaan makna taasub yang ditujukan kepada sikap fanatik dan tidak mempedulikan kebenaran walaupun sudah jelas buktinya. Sifat taasub cukup dicela oleh Islam, kerana ia jelas merugikan diri dan masyarakat. Orang Arab Jahiliah sangat taasub dengan tradisi mereka yang sesat, walaupun sudah nyata bahawa kedatangan agama Islam membawa cahaya kebenaran. Orang-orang Yahudi dan Nas