Skip to main content

Mesej Anwar Kepada Zaid Melalui Lidah Nurul Izzah?


Mesej Anwar untuk Zaid


Komen Nurul Izzah (baca di sini), berhubung kritikan Zaid Ibrahim terhadap kod etika pemilihan pucuk pimpinan PKR hujung November ini membuktikan parti tersebut belum benar-benar telus dan bersifat demokrasi. Laungkan Anwar untuk mendemokrasikan Malaysia hanyalah laungan retorik dan gula-gula kepada rakyat. Nurul Izzah yang secara tiba-tiba memberi respon terhadap kritikan Zaid itu seolah-olah cuba menyampaikan mesej tersirat Anwar Ibrahim kepada Zaid, agar tidak bermain dengan api. Mungkin Anwar tidak mahu memberi respon secara berterus-terang kepada Zaid, sebaliknya melalui Nurul Izzah, diharap Zaid memahami kehendak Anwar. Realitinya, Zaid bukan mahu Nurul Izzah menghormati pandangannya semata-mata, sebaliknya beliau mahu PKR segera berubah daripada meniru kod etika UMNO kepada kod etika original PKR. Jika hal ini tidak dapat dilakukan, maka PKR dan UMNO sudah tiada bezanya lagi. Sebenarnya, masalah dalaman PKR sudah tidak mampu disorok. Anwar Ibrahim mahu barisan kepimpinan yang ada sekarang dikekalkan bagi menghadapi PRU Ke-13 kelak. Lantaran itulah salah satu kod etika pemilihan pucuk pimpinan PKR November ini menetapkan tiada kritik-mengkritik dan buruk-memburuk antara calon yang bertanding. Yang menghairankan, bukankah budaya "menghentam" dan membuka aib peribadi merupakan budaya utama para pemimpin PKR selama ini? Zaid mungkin akan menjadi mangsa keganasan politik PKR selepas ini. Dan sesungguhnya, beliau sama sekali tidak akan menjumpai kebenaran dan jalan pulang, selagi masih setia dengan PKR dan mempercayai Anwar Ibrahim. Zaid seharusnya sudah dapat menghidu, mesej Anwar melalui lidah anak perempuannya itu! Zaid untuk Anwar!

Comments

Nak tunggu Zaid melompat parti ke Parti Lumba Kuda. hehehe


YB = Yang Bingai @ Bangang
Menantu Hantu - Edisi Khas di Tendang Terajang
azlishukri said…
bingai agaknya mcm tu la kot...

Pilihan Pembaca

Akhil 2009 : Hari Tanpa Esok

AKHIL 2009 Hari Tanpa Esok KUALA LUMPUR 25 Mei - ''Februari lalu, dia pernah meminta kebenaran untuk mengahwini Waheeda. Saya reda dan membenarkannya. ''Bagaimanapun, selepas dia mendiamkan diri termasuk tidak pulang ke rumah dan menjawab telefon, saya sudah hilang sabar serta nekad untuk menuntut cerai.'' Itu tegas isteri kepada penyanyi dan pendakwah Akhil Hayy, Maizawati Zainal, 33, berhubung kemelut rumah tangga mereka yang kini sedang hangat diperkatakan gara-gara Akhil didakwa mempunyai hubungan dengan penyanyi Waheeda atau Norwahidah Abdul Wahab, 31. Menurut Maizawati, selepas lama memendam perasaan, dia hilang rasa sabar dengan apa yang melanda hidupnya ekoran gosip hubungan berkenaan termasuk apa yang telah Akhil lakukan terhadap dirinya. ''Saya pernah beberapa kali menghubunginya tetapi dia tidak menjawab telefon. Alasan yang diberikan adalah sibuk dengan kerja. ''Dia juga sudah lama tidak pulang ke rumah. Ketika saya memfa
MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 11 : Bukan Salah En. Jamaluddin Saya sebenarnya malas untuk mengulas isu debat yang dilaung-laungkan oleh Khairy Jamaluddin (KJ) sejak cadangan tersebut beliau utarakan di media massa. Pada hemat saya, berdebat untuk merebut jawatan Ketua Pemuda UMNO Malaysia, seperti yang disarankan oleh beliau hanyalah sia-sia, dan sama sekali tidak akan mencapai objektif yang diharapkan. Sebelum kita pergi jauh, sebab musabab mengapa saya tidak bersetuju dengan debat ini haruslah diketahui terlebih dahulu dan kemudian kita bisa menganalisisnya secara jujur. kita harus tahu apakah matlamat utama debat yang begitu diminati oleh KJ ini? selepas mengetahui matlamatnya, barulah dibincangkan apakah debat tersebut mampu mengukuhkan UMNO dan menarik minat orang muda kembali kepada UMNO, jika tidak, lupakan sahaja. Orang luar daripada UMNO tidak tahu apakah kesan debat ini terhadap imej dan nama UMNO itu sendiri. Mereka mungkin menyokong agar debat calon-calon ketua Pemuda
MONOLOG AZLI SHUKRI Bab 8 : Kenapa Bukan Khairy Memilih pemimpin bukanlah seperti memilih pakaian. Mana-mana yang kita berkenan, maka kita terus memilih dan membeli tanpa banyak berfikir. Memilih pemimpin juga bukanlah seperti memilih makanan yang mana-mana kita suka, maka kita terus makan, tanpa banyak berfikir. Tetapi, memilih pemimpin adalah umpama memilih seorang isteri atau seorang suami. Mesti kenal dan mesti pastikan bahawa calon isteri atau suami tersebut memahami diri dan mengetahui hati budi kita yang sebenar. Begitu juga dalam memilih seorang pemimpin, sebelum kita memilih seseorang pemimpin, seharusnya kita fahami terlebih dahulu siapakah pemimpin yang hendak kita pilih itu. Bukan boleh main ikut suka atau ikut hati semata-mata. Kita seharusnya melakukan analisis terlebih dahulu, layak atau tidak seseorang itu memegang sesuatu jawatan yang sedang dipertandingkan. Hal ini adalah kerana, jawatan adalah amanah dan tanggungjawab. Jika salah kita memilih, maka akan hancurla