Tetamu Kehormat...

May 22, 2013

Khairy, Azran dan Kalimullah Ditempelak Oleh Zainuddin Maidin

Seorang wartawan yang bertukar menjadi jutawan dan hartawan, tiba-tiba menjadi berani menampilkan diri untuk turut mengkritik Utusan Melayu (Utusan Malaysia) suara UMNO dan institusi teragung perjuangan Melayu(Lihat Nasionalisme Melayu oleh Prof.William R.Roff), demi untuk membela Ketua Pegawai Eksekutif Air Asia X Azran Osman Rani yang meluat dengan Utusan Malaysia kerana bersikap rasis.

Azran telah mengugut akan menggunakan kuasanya menarik balik iklan Air Asia di Utusan Malaysia yang didakwanya bersikap rasis tetapi telah dipertahankan oleh Mantan Menteri Rafidah Azi sebagai pandangan peribadi..

Inilah  bekas menteri yang walaupun telah kayaraya tetapi  lebih mementingkan penerbangan percuma dari harapan rakyat yang diletakan kebahunya bila menjadi Penegerui Air Asia..

Orang Melayu jangan hairan, jika budi Tun Dr. Mahathir kepadanya pun boleh dilupakan, inikan pula Utusan Melayu yang sekadarkan memberikan ruang kepadanya untuknya menulis seminggu sekali di Mingguan Malaysia bagi mempromokan dirinya semasa dia masih jadi pensyarah UM.

Melihat sikap bekas menteri ini, Kalimullah telah menyatakan kebanggaan  melihat rakyat bersatu mengutuk Utusan Malaysia sebagai rasis.?

Tuan Kalimullah saya ingin bertanya rakyat yang mana? Juawatan juawatan Cina yang menjadi rakan karib anda tuan atau rakyat yang menyokong DAP dan Parti Keadilan atau rakyat jati yang menyokong calon-calon UMNO yang memenangi 88 kerusi Parlimen.

Sebenarnya Kaliimullah  sendiri tidak pasti dan bertanya "Dari mana munculnya pihak yang menyokong Utusan ini. Mesti dari ceruk mana? (I wonder sometimes under which rock some of these Utusan personalities crawled from. Must be real sank dark place).

Memanglah benar mereka ini dari ceruk ulu,rakyat murhin yang miskin, orang kampong yang bodoh dan taksub yang tidak pandai menjadi sumber maklumat golongan anti kerajaan atau agen kepada negara jiran  untuk mencari wang.

Mereka adalah dari keturunan rakyat asal negara ini dan bukannya dari keturunan bangsat yang tiba-tiba lupa daratan kerana menemui kekayaan.

Mereka tidak termasuk dalam golongan yang telah dijangkakan oleh mendiang Tan Sri C.C. Too, Ketua Perang Saraf Malaya dan Malaysia (1956-83), bahawa  menerusi penyusupan dan subversion dengan bantuan communist surrogates akan mencetuskan "suasana revolusi baru" yang akan dipercepatkan dan ditingkatkan oleh sebarang recesi ekonomi.

CPM was merely temporarily suspending its armed struggle but through infiltration and subversion with help communist surrogates would creat a new revolutionary situation which would be expedited and agravated by any future economic recession( Lihat The Communist Party Of Malaya by Aloysius Chin halaman 248.

Kalimullah telah memainkan peranan dalam usaha mendekatkan UMNO dengan anasir-anasir revolusi ini, setelah ketuanya dibebaskan dari tahanan dengan Khairy Jamaluddin menjadi sebagai jambatan, tetapi telah digagalkan oleh kebangkitan nasionalisme dan patriotisme Melayu dan UMNO.

Tetapi Kalimullah tidak putus asa dan berusaha sehingga saat terakhir untuk menggagalkan kemaraan Datuk Seri Najib menuju ke Perdana Menteri dengan berlindung di sebalik Malaysian Insider. Untuk seketika, dia menyembunyikan kukunya  menunggu musuh lemah.  

Tetapi tiba-tiba dia tampil ke hadapan, apabila sahaja sahabat karibnya Khairy Jamaluddin menjadi menteri kabinet, memperlihatkan kepakarannya mencakar can cakaran ini  jika  terlalu  angkuh akan merosakan masa depan Khairy.

Konspirasinya dengan Khairy Jamaluddin diketahui umum dan demikian juga dalam percubaan untuk menyekat  Datuk Seri Najib ke kedudukan No 1. Ketika dia berada dipuncak kuasa NST, dia mengarahkan akhbar itu ke arah memburukan Tun Dr. Mahathir dan menidakkan semua jasanya..

Sebagai seorang rasis yang anti Melayu, dia tidak merasakan perbuatannya itu adalah menghina  rakyat Malaysia  yang menyanjung dan memuja Dr. Mahathir sebagai penebus maruah bangsa dan dan pemahkotaan nama negara diseluruh dunia.

Kalimullah tidak dapat meliahat diluar kotak rasismenya. Apabila orang Melayu dan Islam melihatnya sebagai tidak menghormati kedaulatan agama Islam dan juga tidak menghromati orang Melayu ketika dia mempersendakan Nabi Muhammad dengan siaran gambar kartun Nabi  berkali-kali, walaupun dibantah oleh umat Islam (Mukhriz tentu masih ingat), maka dia merasakan ketika itu sebagai juara liberalisme dan pluralisme agama di Malaysia.Dia merasa selamat kerana berlindung dibawah ketiak Khairy.


Kalimullah mempunyai sikap anti semuanya yang bersifat Melayu.Kalimullah  tidak sedar apabila dia tidak senangi oleh majority besar rakyat Malaysia dan hanya diberikan tepukan  oleh sebahagian kecil  bukan Melayu,maka dia adalah rasis.

Kebencian bangsa Melayu kepadanya menunjukkan bahawa dia rasis.

Tidak semesti seseorang itu tidak rasis, bila dia menjadi popular hanya kepada bukan Melayu yang merupakan golongan kecil.

Adalah lebih baik bagi Khairy memisahkan diri dari seorang yang rasis seperti ini, kerana sebarang hubungan dengannya akan menyebabkannya terpalit, akan  membuka kembali pekong luka lama yang akan memburukan masa depannya. Bahawa Kalimullah menyerang Utusan Melayu dilihat oleh rakyat,pemerhati pemerhati pemerhati politik  khususnya; orang Melayu  sebagai menumpang kekuatan Khairy. 

Masa depan Khairy bukan berada di tangan Kalimullah, tetapi di tangan UMNO dan ditangan rakyat Malaysia. Jika dia tidak berhati-hati  maka pelaung  menjadi Perdana Menteri di hari muka  akan musnah..

Pada peringkat ini, Khairy harus memilih antara Utusan Malaysia, Kalimullah atau Air Asia. Seorang Ketua Pemuda mesti berani  untuk mempertahankan warisan suara keramat bangsa Malaysia yang  keagungannya tercatit dalam lipatan sejarah negara. ( Untuk mengetahui lebih lanjut bacalah buku saya yang  baru diterbitkan:  Kisah Sejarah Utusan Melayu Didepan Api Di Belakang Duri. Terjual di MPH dan lain lain kedai buku di seluruh negara. Bahasa Inggerisnya sedang diterjemahkan oleh Wan Hulaimi  wartawan bebas di  London yang menterjemahkan buku saya Mahathir Di Sebalik Tabir - Sumber Zainuddin Maidin

No comments: