Tetamu Kehormat...

November 16, 2010

Apakah Kita Sudah Memilih?

Apakah Kita Sudah Memilih?

Oleh Fareed Dawood

Beberapa minggu kebelakangan ini, rakyat Malaysia telah dipersembahkan oleh pertunjukan politik paling meloyakan oleh pakatan pembangkang:

• Pemilihan parti PKR yang paling kotor dan kecoh yang telah didedahkan oleh jurublog dan ahli mereka sendiri.

• Pertarungan yang tak masuk akal antara Anwar dan Zaid Ibrahim.

• Bukti ketidakcekapan Wan Azizah.

• Kekejaman dan keangkuhan tiada batasan DAP di Pulau Pinang.

• Pembelian undi oleh pemimpin PAS Kelantan secara terbuka dalam PRK Galas.

• Sikap samseng Muslimah PAS.

• Ketidakupayaan Kerajaan PAS Kedah dalam menangani masalah banjir.

• Ketidakmatangan MB PAS Kedah yang mengamuk ketika Sidang Media.

• Korupsi Kerajaan PKR Selangor yang melibatkan Pengurus Besar PKNS yang dipersoalkan secara terbuka oleh PAS.

Dan kita pasti semua ini tidak akan berakhir di sini. Kita harus mengambil maklum bahawa semua ini hanyalah apa yang berlaku dalam pakatan pembangkang dalam masa beberapa minggu sahaja. Semua ini menjurus kepada satu kesimpulan iaitu kepimpinan pembangkang telah gagal sama sekali. Tetapi apa yang lebih teruk dari menjadi orang yang gagal ialah apabila pembangkang tidak pun menyedarinya.

Gagal melihat kegagalan sendiri menjadikan seseorang itu manusia yang tidak berguna. Menyokong orang yang tidak berguna akan menyebabkan kita kehilangan segala-galanya. Rakyat Malaysia tidak harus mengabaikan apa yang sedang berlaku dalam politik hari ini kerana Pilihanraya Umum sudah semakin dekat.

Kita harus menggunakan akal dan bukan emosi dalam memilih kerajaan. Dan kita harus menggunakan mata dan telinga sendiri tanpa bergantung kepada orang lain untuk membaca dan menganalisa sesuatu maklumat bagi pihak kita. Jika kita menyatakan yang kita adalah orang yang matang, berfikiran terbuka dan intelektual maka buktikanlah dengan mendengar kedua-dua belah pihak sebelum membuat keputusan mengenai siapa yang lebih baik atau lebih buruk dari siapa.

Penulis menulis artikel ini kerana penulis sedia maklum bahawa masih ramai di antara kita di luar sana yang memilih untuk bergantung kepada satu sumber maklumat sahaja. Penulis tahu ada yang hanya memilih untuk membaca Harakah dan juga laman web atau blog yang pro-PAS.

Ada juga yang membaca hanya akhbar berbahasa Cina dan laman web atau blog pro-DAP. Ada yang membaca hanya akhbar the Star kerana mereka tidak pandai membaca bahasa Cina dan tidak juga begitu fasih berbahasa Melayu dan golongan ini juga ramai yang memilih untuk membaca hanya laman web dan blog pro pembangkang. Dan tentunya ada juga yang membaca hanya akhbar-akhbar perdana dan laman web serta blog pro-kerajaan.

Tak perlulah disebut satu golongan lagi yang tidak membaca langsung, dan jika ada pun mereka hanya membaca tabloid. Ini bukanlah sesuatu yang sihat dan ia hanya membuktikan bahawa rakyat Malaysia masih terlalu jauh dari mencapai mentaliti dunia pertama seperti yang kita inginkan. Jika kita benar-benar terbuka, matang dan intelektual serta sanggup mendengar kedua-dua belah pihak, kita tidak akan punya masalah untuk melihat apa yang terjadi di dalam politik Malaysia hari ini sepertimana yang disenaraikan di atas dengan minda yang terbuka dan tanpa prasangka.

Rakyat Malaysia harus sedar kini bahawa satu undi yang silap akan menyebabkan kita kehilangan segala-galanya kepada manusia-manusia yang tidak berguna. Bermula hari ini, bukalah minda dan lapangkanlah dada untuk menerima berita dari kedua-dua belah pihak sebelum bertindak menyokong sesiapa demi diri kita dan bangsa Malaysia keseluruhannya.

No comments: